Advertisements

Paduarsana

Berbagi tentang: Hindu, Bali dan Budayanya.

Daily Archives: August 13, 2012

Candi Agung Gumuk Kancil


Bagi umat Hindu Sugihwaras, Rsi Markandiya menjadi panutannya. Untuk mengenang ajarannya, umat setempat membangun sebuah candi di Gumuk Kancil. Bentuknya menyerupai batu di atas bukit. Letaknya menghadap ke puncak gunung raung. Sejak dulu Gumuk Kancil dikenal mistis. Sebelum ada pura, pengikut kejawen sering bersembahyang di tempat ini. Para pemburu binatang pun sebelum berburu berdoa di sini.

Candi di Gumuk Kancil itu terbuat dari batu andesit yang konon didatangkan dari puncak Gunung Merapi di Jawa Tengah dan Gunung Agung di Bali, dibangun tahun 2001. Arsiteknya tokoh spiritual kejawen yang juga juru kunci Candi Prambanan, Yogyakarta, Dulhamid Jaya Prana. Berdirinya candi bertepatan dengan purnama kanem penanggalan Jawa. Di candi setinggi 13 meter itu terdapat tiga arca utama, yakni arca Siwa Mahadewa di sisi timur, arca Rsi Markandiya dan Tri Murti di sisi barat. Di depan terdapat pintu utama candi untuk pemujaan. Candi Agung Gumuk Kancil juga menjadi tempat pengikut kejawen untuk meditasi. Mereka juga banyak datang dari luar Kabupaten Banyuwangi. Sehari-harinya, candi ini dipelihara 11 KK umat Hindu yang bertempat tinggal di sekitar candi.

LOKASI Candi Agung Gumuk Kancil mudah dijangkau. Kendaraan roda empat bisa langsung ke lokasi. “Kami berharap lokasi ini bisa menjadi kawasan wisata spiritual. Candi Agung Gumuk Kancil berstatus cagar budaya. Tempat ini masuk salah satu tujuan wisata spiritual yang ditetapkan Pemkab Banyuwangi. Namun, biaya perawatan candi, masih mengandalkan sumbangan dari pengunjung.

Komunitas Hindu di lereng Raung tersebar di dua dusun, Sugihwaras dan Wono Asih, Desa Bumiharjo, Kecamatan Glenmore. Dua dusun terpencil ini berlokasi di lereng selatan Raung. Untuk mencapai tempat ini bisa menggunakan kendaraan roda empat. Jaraknya sekitar 80 kilometer dari kota Banyuwangi ke arah barat. Komunitas Hindu juga ada di timur dan barat Raung, seperti di Songgon dan Kalibaru.

SUDAH banyak umat Hindu dari Bali yang mengunjungi kawasan spiritual di lereng Gunung Raung. Umumnya mereka datang dalam rombongan, naik bus atau kendaraan pribadi.
Banyaknya pengunjung pura dan candi menambah kegiatan baru bagi pemangku. Mereka harus siap mendampingi mereka kapan pun. Pengunjung tak sepenuhnya bersembahyang. Di antaranya, terutama di kalangan penganut kejawen, meminta nasihat spiritual kepada pemangku sambil berdiskusi dan bermeditasi. Ada juga yang melakukan kaulan. Jika kaulnya dikabulkan, biasanya mereka datang lagi untuk menggelar ritual.

**sumber: Parisada

Advertisements

Landasan Sastra Membangun Merajan


Tempat suci untuk memuliakan dan memuja arwah suci para leluhur terutama ibu bapak yang sudah tiada dan berada di alam baka(sunia loka) bagi masyarakat Hindu di Bali disebut merajan atau sanggah. Walaupun tidak ditemukan istilah merajan atau sanggah dalam pustaka, namun sudah dapat dipastikan  bahwa yang disebut parahyangan tempat menghormati serta memuliakan dan memuja arwah suci nenek moyang atau leluhur tidak lain adalah merajan atau sanggah. Landasan sastra dalam membangun sanggah atau merajan adalah:

Bhagawad-gita

Di dalam kitab bhagawad-gita disebutkan: samkara naraka yai’va kulaghana nam kulasya chapantati pitaro hy esham luptapindodakakryah.

Artinya: Keruntuhan moral ini membawa keluarga dan para pembunuhnya ke neraka, arwah moyang jatuh cedera semua sesajen, air dan nasi tiada baginya.

Penjelasan dari arti sloka diatas: bahwa jika keluarga sudah hancur, maka kewajiban keluarga terhadap tradisi dan agama tidak terurus lagi, seperti upacara sradha, dimana dilakukan upacara mengenang jasa-jasa nenek moyang di pitra loka(tempat arwah mereka segera sesudah meninggal sebelum mencapai surga)dengan mempersembahkan sesajen yang terdiri dari makanan, buah-buahan dll.

Lontar Purwa Bhumi Kemulan.

Di dalam lontar Purwa Bhumi Kemulan antara lain disebutkan: yan tan semangkana tan tutug pali-pali sang dewapitra manaken sira gawang tan molih ungguhan, tan hana pasenetanya.

Artinya: bilamana belum dilaksanakan demikian(belum dibuatkan tempat suci) belumlah selesai upacara yang dewapitra(leluhur) tidak mendapat suguhan dan tidak ada tempat tinggalnya. Lebih lanjut di dalam lontar ini dijelaskan : apan sang dewapitranya salawase tan hana jeneknya. Terjemahan: oleh karena sang dewapitra(leluhur) tidak ada tempat menetapnya, dapat dijelaskan bahwa upacara ngunggahang dewapitra(leluhur) adalah untuk menetapkan stana sementara dari dewapitra(leluhur) pada bangunan pemujaan sebagai simbolis, bahwa dewapitra telah mempunyai sthana tempat yang setara dengan dewa.

Lontar Nagarakrethagama

Disebutkan: ngka tang nusantarane Balya matemahan secara ring javabhumi, dharma mwang kramalawan kuwu tinapak adeh nyeki sampu tiningkah. Maksudnya: yang diterapkan di Bali persis mengikuti keadaan di Jawa terutama berkaitan dengan bentuk bangunan candi, pasraman dan pesanggrahan atau rumah. Yang disebut candi tidak lain adalah parahyangan untuk memuja leluhur.

Lontar Ciwagama.

Didalam lontar ciwagama diuraikan tentang ketentuan mendirikan pelinggih(bangunan suci) yang disebut ibu dan panti. yang dimaksud dengan pelinggih didalam lontar ini adalah tempat suci untuk memuliakan dan memuja arwah leluhur, di Bali ini disebut merajan/sanggah. Bagi masyarakat Hindu di Bali merajan tidak saja sebagai tempat memuja leluhur tapi juga sebagai tempat untuk memuliakan dan memuja Hyang Widhi dengan segala prabawaNya.

Lomba Makarya Penjor Galungan


Bali Post – KRÉATIVITAS sajeroning malaksana ring widang seni boya wantah prasida kalaksanayang ring sakatah widang seni kémanten, minakadi ring seni lukis, patung, kerajinan miwah seni sané lianan. Seni Kréativitas taler prasida kalaksanayang ring sakatah widang lianan. Silih tunggilnyané lomba sané kalaksanayang mapaiketan sareng rahinan galungan inggih punika lomba makarya Pénjor sané taler parikrama sané kaselehin becik tur positif.

Pénjor wantah sarana upakara sané mesti wénten ri kala umat hindu pacang nyanggra rahinan Galungan miwah rahinan sané siosan. Pénjor malakaran Tiing, madaging hiasan Plawa, Kelapa, Sampian Jaitan saking janur, Busung, Ambu miwah lakaran lianan. Lumrahnyané, Pénjor pacang kapasang kalih rahina utawi arahina sadurung Galungan ring pamesun pekarangan umah ring Bali. Ri kala penampan utawi arahina sadurung Galungan, sakadi sané dumun wénten désa-désa adat ring Bali sané ngawitin ngwéntenang lomba Pénjor pantara sekaa truna-truni ring soang-soang banjar utawi pantara kulawarga.

Parikrama lomba sakadi punika sampun ngawit karincikang tur kalaksanayang olih prajuru miwah sekaa truna ring sakatah désa sané éling ngajegang budaya tradisional sané sampun katami saking panglingsir ring Bali. Pénjor sané naen kalombang wantah Pénjor upacara sané mapaiketan sareng rahina Galungan, boya Pénjor hiasan (kréasi).

Widang sané prasida katuréksa boya kaasrian Pénjor kémanten sakadi penilaian Pénjor hiasan, nanging tradisi Pénjor, wentuk Pénjor Bali lan kajangkepan sarana sané kanggén pinaka Kréativitas seni miwah lakaran sané kanggén. Lomba Pénjor pinaka jalaran ngajegang budaya lokal Bali mangda tan ical tur prasida kalanturang olih para yowanané gumanti yowana taler éling tata cara makarya Pénjor sané anut.

Lomba Pénjor sajeroning ngraménin rahinan Galungan lan Kuningan, sejabaning pinaka jalaran ngajegang budaya, lomba taler prasida ngwewehin pangweruhan indik semertin Pénjor, sané salami puniki kaselehin kirang kauningin antuk kramané. Yéning nglaksanayang lomba Pénjor tradisional sabeciknyané nénten nganggén lakaran sarana lan pepayasan sané prasida katumbas nanging sebeciknyané sakancan piranti mesti kekaryanang ngraga saha kajangkepin antuk pala bungkah, pala gantung, sanggah, miwah sampian Pénjor.

Pénjor wantah pinaka silih tunggil sarana sajeroning ngastawa Ida Sang Hyang Widhi Wasa. Pénjor upacara mapaiketan sareng upacara agama madué pisarat, nénten ngawag-awag santukan nganutin ajah-ajahan Sastra Agama.

Majalaran lomba taler prasida mupulang krama sareng sami gumanti irika taler prasida kadagingin dharma wecana indik semertin Pénjor. Sajabaning punika taler prasida nyikiang kahuripan sané harmonis manut tatwa Sagilik Saguluk Paras Paros Selunglung Sebayantaka. (nan)

%d bloggers like this: