Advertisements

Paduarsana

Berbagi tentang: Hindu, Bali dan Budayanya.

Sejarah Dalem Tarukan


Pura Padharman Pusat Ida Bhatara Dalem Tarukan

Perjalanan panjang dari Ida Dalem Tarukan akibat pengungsian dari istana, akhirnya menjadi tonggak sejarah perjalanan di Desa Pulasari, Peninjauan, Tembuku, Bangli. Di sanalah berdiri kokoh Pura Padharman Pusat Ida Bhatara Dalem Tarukan. Setiap enam bulan sekali atau pada acara-acara lainnya menjadi perhatian umat sedharma terutama warih Dalem Tarukan.

Pura Padharman Pusat Ida Bhatara Dalem Tarukan tidaklah sulit mencarinya. Perjalanan bisa lewat dari berbagai arah. Bisa dari Kota Bangli, dari Banjarangkan, Klungkung, atau bisa juga melalui jalan lain sesuai dengan asal pemedek. Pura ini tepatnya berada di Pulasari, Peninjauan, Tembuku, Bangli. Lokasinya berada di daerah sejuk, masih dalam suasana desa. Perjalanan dari Denpasar cukup jauh dan melelahkan. Namun, selama perjalanan banyak melalui hamparan hijau, sehingga bisa memberikan panorama yang indah sepanjang perjalanan.

pura pedharman pusat ida bharata dalem tarukan - yan cenk somplog

Suasana Persembahyangan Image by: FB Yan Cenk Somplog

Luas pura juga cukup memadai. Ada tempat parkir, begitu juga di sebelah timur pura ditemukan areal yang kosong cukup luas. Fasilitas untuk pemedek juga tersedia bahkan kebersihan juga terjamin. Sarana umum seperti wantilan juga mampu menampung ribuan orang. Suasana pura akan tampak lain ketika odalan digelar tepat Buda Kliwon Ugu setiap enam bulan sekali.

Dapat dibayangkan, sesak umat Hindu terutama dari Pertisentana Dalem Tarukan yang tumpah ruah ke pura. Walaupun disediakan waktu nyejer selama tiga hari, toh juga bludakan pemedek tak pernah sepi. Pelataran kahyangan yang cukup luas pun seakan menjadi sempit. Apalagi jumlah perti sentana di seluruh Nusantara seperti dikatakan Bapak I Wayan Waya, S.H sebagai pengurus pusat Sentana Dalem Tarukan jumlahnya 200-an ribu. Tersebar di Jawa, Lombok dan daerah lainnya.

Sementara Jro Mangku Jati mengungkapkan, guna mengetahui bagaimana kisah atau sejarah pura ini sudah ada Babad Pulasari yang mengisahkan perjalanan Ida Dalem Tarukan yang mengungsi dari istana megahnya. Perjalanan ini berhubungan dengan titah sebagai raja menggantikan saudaranya yang tidak mau menjadi raja. Untuk itu berikut cukilan sejarahnya berdasarkan babad Dalem Tarukan.

Jro Mangku Jati yang tingal di Banjar Puseh, Pulasari, Peninjauan, Tembuku, Bangli memberikan/menceritakan sejarah pura berdasarkan data yang sudah tersebar dan sudah banyak dikisahkan dalam babad-babad.

Ida Dalem Tarukan bersaudara 5 orang yaitu:

  1. Dalem Agra samprangan
  2. Dalem Tarukan
  3. Dewa Ayu Swabawa
  4. Dalem Ketut Ngulesir
  5. I Dewa Tegal Besung

Ayah beliau bernama Sri Aji Dalem Kresna Kepakisan, menjadi raja di Bali tahun 1272 berkedudukan di Puri samprangan Gianyar dan membawa senjata utama yang bernama keris Ki Tanda Langlang.
Setelah Ida Dalem Tarukan dewasa, Ida membangun Puri di Tarukan Pejeng Gianyar, Ida disana bersama istri dari Lempuyang Madya (Bukit Gamongan). Ditemani oleh putra angkat beliau yang Rakriyan Kuda Pinandang Kajar putra Dalem Blambangan, ditemani pula oleh masyarakat dan mahapatih yang setia kepada Ida Dalem Tarukan.
Diceritakan pada saat Kuda Pinandang kajar sakit keras sulit disembuhkan Ida Dalem Tarukan terlanjur ngomong bahwa apabila Kuda Pinandang Kajar bisa sembuh seperti semula akan dijodohkan dengan Dewa Ayu Muter (putri Dalem samprangan). Setelah Ida Dalem Tarukan ngomong demikian ternyata Rakriyan Kuda Pinandang Kajar sembuh. Akhirnya Ida Dalem Tarukan mewujudkan kata-katanya menikahkan Dewa Ayu Muter dengan Rakriyan Kuda Pinandang Kajar tanpa sepengetahuan Dalem Samprangan.

Entah apa yang mempengaruhi kejadian itu membuat Ida Dalem Samprangan marah lalu memerintahkan mengirim pasukan, sebanyak lebih dari tiga ribu orang menyerang ke Puri Pejeng. Mengetahui berita itu untuk menghindari terjadi perang maka Ida Dalem Tarukan mundur meninggalkan puri dan istri yang sedang hamil 6 bulan pergi mengungsi ke desa-desa di pegunungan.

Tempat-tempat pengungsian tersebut sampai sekarang bisa ditelusuri, pada awalnya beliau sampai di desa Taro Gianyar, selanjutnya ke Subak Pulesari sebelah selatan Tampuwagan, Tembuku Bangli. Para pengejar datang beliau bersembunyi menyelinap dalam kumpulan petani yang sedang menanam padi, sedangkan para pengejar terus mengejar kearah utara sampai ke Tampuwagan. Sampai sore tanpa hasil para pengejar akhirnya kembali pulang.

Demi keselamatan disinalah beliau pertama kali nyineb wangsa menjelaskan keberadaannya dengan berkata kepada para petani sebagai berikut : “…de cai macokor I dewa teken aku, magusti, majero, dadi apan aku macita urip…” demikianlah beliau berkata. Setelah itu Ida Dalem Tarukan diantar oleh para petani menuju padukuhan (selatan Dusun Pulasari sekarang) beliau diterima oleh Ki Dukuh Pantunan. Beliau tinggal disini cukup lama. Keberadaan beliau tercium oleh pihak puri maka pengejar datang lagi menyisir setiap tempat di pedukuhan Pantunan. Hampir saja beliau tertangkap, beliau bersembunyi menyelinap dibawah rerimbunan kumpulan pohon pisang, jawa jail, dan ada beberapa ekor burung puyuh lalu lalang bercanda, burung perkutut bersuara bersahutan yang melukiskan suasana tak mungkin ada orang diam disana sehingga beliau terselamatkan dari pengejaran.

Dalam situasi seperti ini akhirnya Ida Dalem Tarukan berjanji:
“…nah iba kedis titiran, kedis puwuh muah jawa jali deni jati iba makrana kai idup nah jani seenyah-enyah aku apang sing dadi amangsa iba…”. (ya engkau burung perkutut, burung puyuh dan pohon jawa jali kalau memang karena engkau membuat aku tetap hidup, ya sekarang seketurunanku tidak boleh memangsa engkau).

Merasa tidak aman di Pantunan akhirnya Ki Dukuh Pantunan menyarankan Ida Dalem Tarukan pindah ke Desa Poh Tegeh (wilayah Songan) diterima oleh Ki Gusti Poh Tegeh (Poh Landung). Oleh Ki Gusti Poh Tegeh, Ida Dalem Tarukan ditempatkan di Jenggala Sekar Desa Tegal Bunga diterima oleh Ki Dukuh Dami. Lama Ida Dalem Tarukan tinggal di Padukuhan Bunga sampai punya putra dan putri tujuh orang dari istri yang berbeda yaitu:

  1. I Gusti Gde Sekar dan I Gusti Gde Pulasari (Ibunya bernama Gusti Ayu Kwaji putri dari Ki Gusti Poh Tegeh)
  2. I Gusti Gde Bandem (Ibunya bernama Jero Sekar putri dari Dukuh Bunga)
  3. I Gusti Gde Dangin (Ibunya bernama Jero Dangin putri dari Dukuh Darmaji)
  4. I Gusti Gde Belayu (Ibunya bernama Jero Belayu putri dari Mekel Belayu)
  5. I Gusti Gde Balangan dan Gusti Ayu Wanagiri (Ibunya bernama Gusti Luh Balangan Putri Gusti Agung Gelgel menjadi putri angkat Gusti Gde Bekung).

Dari padukuhan Bunga Ida Dalem Tarukan bersama anak istri kembali mengungsi menuju Desa Sekahan, Sekar Dadi, Kintamani, Panerojan (panulisan), Balingkang, Sukawana, (wilayah Bangli). Di Sukawana Ida Dalem Tarukan bertemu dengan Dukuh Darmaji yang membawa takilan beras. Oleh karena semua putranya sangat lapar maka Ida Dalem Tarukan meminta beras dalam takilan tersebut untuk diberikan kepada putra beliau. Setelah beras tersebut dimakan, Gusti Ayu Wanagiri sakit perut sampai beliau meninggal. Melihat kejadian ini Ida Dalem Tarukan sangat marah dan menendang takilan beras tersebut sambil mengutuk beras tersebut supaya tumbuh menjadi haa beras dan seketurunannya tidak boleh makan beras. Lalu Gusti Ayu Wanagiri dikubur di Sukawana mengarah kebarat.

Kemudian Ida Dalem Tarukan mengungsi ke Desa Panek, Desa Ban, Desa Temakung, Desa Cerucut, Paduning Samudra (Desa Sukadana) semuanya wilayah Karangasem. Di Paduning Samudra ini Ida Dalem Tarukan banyak menerima harta benda dari masyarakat dipegunungan membuat hidup Ida Dalem Tarukan berkecukupan sehingga Paduning Samudra ini dinamai Desa Sukadana. Saat Ida Dalem Tarukan di Sukadana Ida Dalem ingat dengan Gusti Ayu Wanagiri yang meninggal di Sukawana, lalu di aben di Sukawana dibuatkan Bade Tumpang Pitu, Patulangan Gajah Mina maulu kepascima. Atma suci beliau di sthanakan di puncak Bukit Mangu karangasem.

Rupanya Ida Dalem Tarukan selalu ingat dengan istri yang ditinggalkan di Puri Tarukan sedang hamil dan membayangkan putra yang lahir sudah menjadi dewasa. Akhirnya Ida Dalem meninggalkan Sukadana diiring oleh para dukuh menuju Desa Poh Tegeh. Kepada I Gusti Poh Tegeh (mertuanya) Ida Dalem Tarukan menyampaikan keinginannya untuk kembali ke panegaran. Lalu Ida Dalem Tarukan pergi kearah barat menuju desa (wilayah) Tembuku Bangli. Dari sini Ida Dalem Tarukan memperkirakan/menganalisa (memarna) marahnya Ida dalem Ketut Ngulesir sudah hilang kemudian desa ini diberi nama Desa Sidaparna. Tidak lama Ida dalem Tarukan tinggal di Desa Sidaparna. Dari Desa Sidaparna Ida Dalem Tarukan kembali mengungsi menuju Wetaning Giri Panida.

Di Wetaning Giri Panida inilah Ida Dalem Tarukan bersama keluarga cocok untuk tinggal menetap, lalu membangun sebuah puri yang dilengkapi dengan merajan sebagai huluning karang. Tempat Wetaning Giri Panida ini oleh Ida Dalem Tarukan dinamai Dusun Pulasantun. Sebagai alasannya adalah untuk mengingat tempat putra putrinya yang lahir di Desa Tegal Bunga (jenggala sekar). Dusun Pulasantun tersebut sampai sekarang sudah terkenal dengan nama Dusun Pulasari, Bangli. Disini beliau hidup dengan bercocok tanam palawija. Diceritakan dari istri yang ditinggal saat mengungsi sedang hamil 6 bulan telah lahir seorang putra sudah dewasa rupawan gagah perkasa diberi nama I Dewa Gde Muter, selalu mencari tahu tentang keberadaan ayah beliau.

Akhirnya atas ceritra dan petunjuk para pengasuh maka I Dewa Gde Muter pergi menuju pedesaan untuk bertemu dengan ayah beliau. Diceritakan Ida Dalem Tarukan sedang membajak sawah, I Dewa Gde Muter datang memandangi dan mengamati orang yang sedang membajak tersebut. Akhirnya lama mereka saling pandang, sapi penarik bajak lalu tunggang langgang yang membuat Ida Dalem Murka. Kemurkaan tersebut mengakibatkan mereka berdua perang tanding cukup lama tanpa ada yang kalah. Dalam situasi itu tanpa sengaja I Dewa Gde Muter mengucapkan kata-kata yang menunjukkan identitasnya. Setelah tahu identitas orang yang dihadapi betapa kagetnya Ida Dalem karena yang dilawannya ternyata putra sendiri yang sedang dirindukan. Seketika beliau memeluk putranya sambil menangis terharu, timbul rasa penyesalan lalu berdua saling memaafkan. Akhirnya Ida Dalem member nama putranya I Dewa Bagus Darma kemudian dipertemukan dengan adik-adiknya semua. Karena semua putra sudah berkumpul Ida Dalem sudah merasa tenang dan kehidupan di Pulasantun berkecukupan maka beliau tidak berniat lagi untuk kembali ke Puri. Beliau menyarankan kepada putranya untuk tetap tinggal bersama dipedusunan jangan lagi pulang ke panegaran. Nasehat ini sangat dihormati dan dipatuhi oleh putra-putra Dalem semua.

Diriwayatkan sejak muda Ida Dalem Tarukan tidak berminat pada kekuasaan (pemerintahan) beliau lebih tertarik dan menekuni ajaran kedhyatmikan/kerokhanian. Oleh kebanyakan orang hal ini dipandang aneh. Selama perjalanan pengungsian disamping terus menekuni kedhyatmikan beliau juga mengisi waktu dengan bertani dan berkebun. Setelah menetap tinggal di Pulasantun kehidupan spiritualitas beliau mencapai puncaknya beliau melaksanakan kebujanggaan, tempat beliau menjadi pusat patirtaan untuk masyarakat pedusunan dan pegunungan. Menjelang Ida Dalem wafat, Ida memberi pewarah-warah, panugrahann, dan sloka sruti kamoksan kepada putra-putra beliau dan para dukuh semua.

Ida Dalem Tarukan wafat pada hari Wraspati Keliwon ukir, Kresna Paksa, Saptami Warsa Isaka Dewa Netra Tri Tunggal (Isaka 1321/1399 M). di upacarai seperti raja dipuja dengan sloka gegaduhan yang dianugerahkan oleh Ida dalem. Upacara palebon dan seterusnya dipuput oleh Ki Dukuh Bunga, Ki Dukuh Pantunan, Dukuh Jati Tuhu, menggunakan sloka sruti panugrahan Ida Dalem Tarukan. Jenasah beliau dibakar di Cungkub (wilayah) Tampuagan. Abunya di hanyut ke tukad Congkang, bablonyohe yang berada pada kelapa gading dipendem di Cungkub Tampuagan lalu kabiakta Ida Dalem Tarukan malingga “Ida I Ratu Dalem Tampuagan”. Palebonnya Ida Dalem Tarukan pada hari Saniscara Paing, Wuku Warigadean, Kresna Paksa Pancami, Sasih Jesta, Rah Tunggal, Tenggek kalih, Isaka 1321 (1399).

Setelah semua upacara selesai banyak berupa makanan beras, lungsuran basi sampai rusak (berek) karena tidak habis dimakan oleh masyarakat. Juga berupa uang kepeng menggumpal sukar dilepas sehingga tidak bisa dimanfaatkan. Disarankan oleh I Dewa Bagus Darma dan adik-adiknya semua beras, makanan, dan uang kepeng yang tidak bisa dimanfaatkan supaya dihanyut (dibuang) ke kali. Yang berupa beras dan makanan dihanyut di kali sebelah barat Dusun Pulasari dan yang berupa uang kepeng dihanyut di kali sebelah timur Dusun Pulasari. Itulah sebabnya sampai sekarang ada tukad Bubuh disebelah barat Pulasari (kalau dihilir dapat dilalui jembatan dipatung gajah Banjar Angkan), Tukad Jinah disebelah timur Dusun Pulasari dihilir dapat dilalui jembatan sebelah barat SMA Klungkung. Dengan dihanyutkannya sisa-sisa upacara tersebut sampai kehilir sungai, hal ini menjadi berita heboh sehingga beritanya sampai kepada Ida Dalem Ketut Ngulesir di Puri Gelgel.

Mendengar berita tersebut Ida Dalem Ketut Ngulesir mengirim utusan agar semua keponakan Ida mau tinggal di Puri Gelgel. Namun semua putra Ida Bhatara Dalem Tarukan tidak memenuhi permintaan Dalem Gelgel putra Dalem memegang nasihat Ajinya agar tidak kembali kepanagaran. Mungkin terjadi miss informasi dianggap para keponakannya menentang sehingga Ida Dalem Ketut Ngulesir murka, maka diseranglah putran Ida Dalem Tarukan ke pulasari dipimpin oleh Gusti Kebon Tubuh. Sebelum menyarang ke Pulasari, Gusti Kebon Tubuh beserta bala tentaranya beristirahat (mejanggelan) disebuah desa yang selanjutnya desa tersebut diberi nama Desa Nyangglan wilayah Banjarangkan Klungkung untuk mengatur strategi perang. Dalam perang besar tersebut I Dewa Bagus Darma direbut dipasangi upas sehingga mengalami kekalahan dan wafat di Siang Kangin (Hyang Pupuh) Bangkiangsidem. Setelah I Dewa Bagus Darma wafat akhirnya semua adik-adiknya ditemani oleh ibunya mau datang ke Puri Gelgel sedangkan I Gusti Gde Dangin dan I Gusti Gde Balangan pergi ke Buleleng dan akhirnya menetap di Sudaji.

Sebagai catatan: setelah karya agung di pura Puri Agung Pejeng tanggal 27 maret 1996 atas kesepakatan pengempon Linggih Ida Bhatara Putra di Sudaji dengan Semeton PGSDT Bangli maka Ida Bhatara Putra I Gusti Gde Balangan dilinggihkan di pura Pulasari Bebalang Bangli. Mulai saat itulah pura di dusun Bebalang Bangli diberi nama Pura I Gusti Gde Balangan. Pura ini dibangun pada tahun 1994.
Setelah semua putra Ida Dalem Tarukan berkumpul di Puri Gelgel maka Ida Dalem Ketut Ngulesir memberikan panugrahan mantra sasana yang pada intinya berisi sebagai berikut:

  1. I Gusti Gde Sekar ditempatkan di Banjar Sekar Nongan bersama ibunya I Gusti Luh Kwaji dan diberikan tanah sebanyak 15 sikut.
  2. I Gusti Gde Pulasari ditugaskan kembali ke Pulasari ngerajegang Puri (Ajinya) Ayahandanya.
  3. I Gusti Gde Bandem ditempatkan ke Dukuh Nagasari Bandem.
  4. I Gusti Gde Dangin dan I Gusti Gde Balangan pergi ke Buleleng menuju desa Sudaji. Namun setelah karya agung di Pura Puri Agung Pejeng tanggal 27 Maret 1996 atas kesepakatan semeton, Ida Bhatara Putra I Gusti Gde Balangan di stanakan di Pura Pulasari Bebalang Bangli. Mulai saat itulah pura di Dusun Bebalang diberi nama Pura I Gusti Gde Balangan.

Setelah I Gusti Gde Pulasari wafat juga dilaksanakan upacara pitra yadnya, ngeroras dan roh sucinya didharmakan berdampingan dengan linggih Ida Bhatara Dalem Tarukan di Gedong Pajenengan. Upacara menstanakan Dewa Hyang I Gusti Gde Pulasari dilaksanakan sekitar pertengahan abad ke 15 (1450 M). mulai saat itulah di Pulasari ada dua palebahan, Pura Palebahan duhuran pura Padharman Ida Bhatara Dalem Tarukan (Pura Kawitan Para Gotra Sentana Dalem Tarukan), stana Ida Bhatara Dalem Tarukan pada Meru Tumpang Pitu, piodalan setiap Buda Keliwon Ugu. Di Palebahan andapan pura Ida Bhatara Putra I Gusti Gde Pulasari di stanakan di gedong Pajenengan, piodalannya setiap Tumpek Krulut. Namun karena beberapa pemikiran semenjam Mahasaba I atas kesepakatan dan panugrahan niskala maka pujawali di kedua palebahan pura ini disatukan menjadi setiap Buda Keliwon Ugu. Namun Pakandel yang mengemban mantri sasana dari Raja Gelgel setiap Tumpek Krulut tetap melaksanakan piodalan alit sebagai peringatan sejarah melanjutkan warisan leluhur pakandel.

Karena semakin berkembang dan makin mantapnya kesadaran santanan Ida Bhatara Dalem untuk tangkil ke pura maka tempat untuk sembahyang menjadi terasa sempit, dan pada saat karya Padudusan Agung, Buda Kliwon Ugu nemu purnama tahun 1995 terjadi sembahyang saling berdesakan. Sehingga akhirnya atas kesepakatan pakandel dan pengurus PGSDT maka tahun 1996 tembok penyengker penyekat antara palebahan pura duhuran dan palebahan pura andapan dicapuh dijadikan satu. Namun perbedaan ketinggian natar tampak seperti sekarang menjadi utama mandala duhuran dan utama mandala andapan. Mengingat Pura Padharman di Pulasari merupakan stana Ida Bhatara Dalem Tarukan di utama mandala duhuran dan stana Ida Bhatara Putra I Gusti Gde Pulasari di utama mandala andapan telah menjadi satu dan untuk linggih Ida Bhatara Putra yang lain sudah ada Pelinggih Gedong Rong Kalih berdampingan dengan Meru Tumpang Pitu, maka Pura Padharman tersebut dinamakan Pura Padharman Pusat Ida Bhatara Dalem Tarukan lan Ida Bhatara Putra I Gusti Gde Pulasari.

Hubungannya Dengan Padharman Dalem Besakih

Padharman Dalem di Besakih merupakan Padharman satrehan Ida Bhatara Lingsir Sri Aji Dalem Kresna Kepakisan. Ida Bhatara Dalem Tarukan merupakan salah satu putra dari Sri Aji Dalem Kresna Kepakisan maka seketurunan Ida Bhatara Dalem Tarukan patut melaksanakan persembahyangan di Pedharman Dalem di Besakih.

Artikel ini dishare ulang dari sumber:

 

Advertisements

4 responses to “Sejarah Dalem Tarukan

  1. Jmg Gde Kurnia Arka May 31, 2018 at 5:46 pm

    Om Swastyastu.
    Terima kasih telah memuat sejarah leluhur kami yg sangat kami sucikan.
    Agar tidak bisa terhadap pemahaman alur cerita yg disajikan, mohon disertakan sumber sastra/lontar yg dijadikan acuan penulisan sejarah tsb. Karena ada alur cerita dalam sejarah di atas, tidak sesuai dg bukti peninggalan serta beberapa tulisan yg ada di keluarga/pura kami. Khususnya tentang paragraf yg menceriterakan sebulan setelah palebon Dalem Tarukan si Tampwagan. Dijelaskan bahwa ada acara si Pulasari.
    Penjelasan dr penulis sangat penting agar tidak menimbulkan polemik di internal klg Dalem Tarukan.

    Terkait penyajian foto yg ada, diambil dari blog kami di wangsakartadalemtarukan.blogspot.com
    Foto tsb adalah foto Pura Puri Agung Dalem Tarukan di Pejeng, Gianyar. Bulan di Pulasari, Bangli.

    Diharapkan sebelum menulis dan atau menyajikan gambar dapat lebih teliti.

    Rahayu
    Jmg Gde Kurnia Arka
    Ketua Harian Bendesa Agung Wangsa Karta Dalem Tarukan

    Like

    • admin May 31, 2018 at 11:03 am

      Om Swasty Astu, Jro Mangku sane wangiang tityang. Terima kasih atas kunjunganya di blog paduarsana.com mohon maaf atas kekeliruan pafa postingan tersebut. Tentu tidak ada maksud untuk mengaburkan sejarah, Jika berkenan kami sebagai admin dengan rendah hati mohon bantuannya untuk merekomendasikan sumber yang dimaksud.
      Om Santih, Santih, Santih Om

      Like

  2. agus June 2, 2018 at 9:52 pm

    atau mungkin pedarman pusat kita seharusnya di pejeng ya,kan disana beliau dulu membangun istana sampai beliau di panggil dalem tarukan mungkin karena beliau membangun istana di desa tarukan, dilengkapi dengan bukti sejarah yaitu pegedogan kuda itu,kalau yang di pulasari tiang tidak melihat ada bukti sejarah kalau memang terakhir beliau di sana atau memang tiang tidak melihat ada bukti sejarah di pulasari,mohon bantu kami generasi muda biar tidak bingung tentang sejarah leluhur kami, tiang juga berterimakasi mungkin lewat media ini kita bisa bertukar pikiran karena sehari hari kita di sibukkan dengan aktivitas masing masing,tiang juga minta maaf kalau ada salah komentar tiang anakmu yang memerlukan bimbingan dari orang tuanya,terimakasi ,sekali lagi maafkan anakmu ini kalau salah

    Like

  3. I Gede Putu Arsana July 26, 2018 at 7:58 am


    https://polldaddy.com/js/rating/rating.jsOm Swastyastu,
    Sedurungnyane titiyang nunas sinampura yening wenten iwang titiang mapitaken.
    Saking panglingsir titiyang riin sampun pedek tangkil ke Pura Dalem Tampuagan – Bangli, kadi penikan nak lingsir titiyang, Pura Agung Dalem Tampuagan wenten kaitannyane sareng Ida Dalem Tarukan.
    Banget titiyang nunas mangde wenten angge titiyang tuntunan.
    Antuk galah titiyang ngaturang suksma.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: