Advertisements

Paduarsana

Berbagi tentang: Hindu, Bali dan Budayanya.

Leak dan Kuburan


Pada dasarnya ilmu leak adalah ilmu kerohanian yang bertujuan untuk mencari pencerahan lewat aksara suci. Dalam aksara Bali tidak ada yang disebut leak, yang ada adalah “liya, ak” yang artinya lima aksara(memasukkan dan mengeluarkan kekuatan aksara dalam tubuh melalui tata cara tertentu. Lima aksara tersebut adalah Si, Wa, Ya, Na, Ma. Si adalah mencerminkan Tuhan. Wa adalah anugerah, Ya adalah jiwa. Na adalah kekuatan yang menutupi kecerdasan. Ma adalah egoisme yang membelenggu jiwa. Kekuatan aksara ini disebut panca gni(lima api). Manusia mempelajari kerohanian apapun, ketika mencapai puncaknya pasti akan mengeluarkan cahaya(aura), cahaya ini keluar melalui lima pintu(indria)tubuh yaitu: telinga, mata, mulut, ubun-ubun, serta kemaluan namun pada umumnya cahaya itu keluar melalui mata dan mulut.

Pada prinsipnya ilmu leak tidak mempelajari tentang bagaimana menyakiti, seseorang yang mempelajari ilmu leak adalah bagaimana mendapatkan sensasi ketika bermeditasi dalam perenungan aksara tersebut. Ketika sensasi itu datang maka orang tersebut bisa keluar dari tubuhnya melalui ngelekas atau ngerogo sukmo. Kata ngelekas artinya kontraksi batin agar badan astral kita bisa keluar. Inilah alasanya orang ngeleak. Roh bisa berjalan keluar dalam bentuk cahaya melesat dengan cepat, inilah yang disebut endih.

Kode etik pengeleakan karena tidak semua orang bisa melihat endih maka orang yang bisa ngeleak pun tidak sembarangan bisa keluar masuk tubuhnya. Orang yang bisa ngeleak juga tidak boleh masuk rumah atau dekat dengan mayat(orang mati). Tempat bermain-main leak adalah Kuburan. Apabila ada orang yang baru meninggal, anggota leak wajib datang ke kuburan untuk memberikan doa agar roh orang yang meninggal mendapatkan tempat sesuai dengan karmanya. Doa leak tersebut berbunyi: Ong gni brahma anglebur panca maha bhuta, anglukat sarining merta. mulihakene kite ring betara guru, tumitis kita dadi manusia mahotama. ong rang sah, wrete namah.

Sambil membawa kelapa gading untuk dipercikkan airnya sebagai tirtha. Paham yang dianut leak adalah apapun status seorang manusia; orang sakti, pintar, kaya, miskin semua akan berakhir di kuburan(mati). Tradisi dan kepercayaan sebagian orang india tidak ada tempat tersuci selain kuburan. Di Bali kuburan sering identik dengan keramat, seram karena seling muncul hal-hal aneh. Padahal dalam lontar tatwaning ulun setra kuburan merupakan tempat yang baik untuk bermeditasi dan memberikan berkat doa. kenapa ? karena disinilah tempatnya roh berkumpul dalam pergolakan spirit.

Leak mempunyai 7(tujuh)tingkatan:

  1. Leak Barak(brahma), leak ini baru bisa mengeluarkan cahaya merah api.
  2. Leak Pamoroan
  3. Leak Bulan
  4. Leak Bunga
  5. Leak Sari
  6. Leak Cemeng Rangdu
  7. Leak Siwa Klakah.

Dari ke-tujuh tingkatan itu, Leak Siwa Klakah yang tertinggi; ketujuh cakranya mampu mengeluarkan cahaya sesuai kehendak bathinnya. Sampai saat ini ilmu leak masih berkembang karena pewarisnya masih ada.

**Dari berbagai sumber

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: