Advertisements

Paduarsana

Berbagi Tentang Semua Hal

Monthly Archives: January 2013

Pratima dalam Hindu


Pratima merupakan simbol Dewa/Bhatara yang dipergunakan sebagai alat untuk memuja Sanghyang Widhi Wasa. Penggunaan Pratima atau arca sebagai alat memuja Tuhan berlangsung sebelum kerajaan Singasari dan Majapahit. Kini penggunaan pratima sudah jarang dilakukan, pratima dan arca saat ini merupakan sebagai pusaka yang dikeramatkan. Dalam ajaran agama Hindu terdapat 4 (empat) jalan untuk mencapati kesempurnaan hidup atau jalan menuju Tuhan yang disebut Catur Marga. Salah satu dari 4(empat) jalan untuk menuju Tuhan adalah Bhakti Marga.

Bhakti Marga merupakan jalan yang paling mudah untuk dilakukan untuk semua umat Hindu, Bhakti Marga sering juga disebut sebagai ajaran yang alamiah. Dalam kenyataannya Bhakti Marga terdiri dari:

  1. Apara Bhakti, adalah Cinta kasih dari seseorang yang belum mempunyai tingkat kesucian yang tinggi.
  2. Para Bhakti, adalah cinta kasih dari seorang yang sudah memiliki tingkat kesucian yang tinggi.

Bagi seorang Bhakta tidak pernah berpikir bagaimana Tuhan itu, namun seorang Bhakta senantiasa memiliki iman yang teguh percaya bahwa Hyang Widhi ada dan Tunggal(esa).

Dalam mewujudkan cinta kasih seorang Apara Bhakti memerlukan sebuah objek sebagai alat untuk memuja Hyang Widhi. Dan dari sinilah dikenal Pratima sebagai alat perwujudan atau gambaran agar pikiran seorang Apara Bhakti dapat terpusat kepada Tuhan Yang Maha Esa. Pratima yang digunakan hanya sebagai alat untuk memusatkan pikiran kepada Hyang Widhi, bukan sebagai benda yang disembah seperti dugaan agama-agama lain. Seorang Apara Bhakti pun hendaknya menyadari bahwa Pratima atau Arca bukanlah Dewa atau Tuhan. Hindu bukanlah politheisme tidak juga penyembah batu, patung, dll. Dalam Kitab suci dinyatakan: Ekam Ewa Adwityam Brahman. Artinya: Hanya ada satu Tuhan, Tidak ada duanya.

Penggunaan Pratima diperkirakan sudah berkembang sejak abad ke IX dan berakhir sampai abad ke XIII. Pada jaman kerajaan singasari dan Majapahit penggunaan pratima/objek pemujaan sudah banyak berkurang. Sedangkan yang kita jumpai saat ini hanya merupakan alat kelengkapan Pura/Sanggah.

**Dari berbagai sumber.

Advertisements

Tattwa Piodalan


Setiap sanggah, Pemerajan, Pura dan Kahyangan yang telah selesai dibangun akan dibuatkan suatu upacara pengurip-urip dan kemudian dilanjutkan dengan upacara Melaspas. Ketentuan ini dapat kita jumpai dalam lontar Dewa Tattwa, yang bunyinya sebagai berikut:

“Nihan tingkahing angwangun Kahyangan Dewa, ring wus puput, salwiring pakadanya wenang maplaspas alit, sesayut pengambyan, pras penyeneng, suci 2 soroh, ring banten genahnya, mwang ring sanggar ngawilang kwehning sanggar, iwak itik ginuling, aywa sasigar, teka wenang Brahmana Pandita anglukat wangunan ika”.

Terjemahana bebas: “Demikianlah tata cara membangun tempat memuja Hyang Widhi Wasa, pada saat selesai dibangun, segala peralatan/bahan (Bangunan) wajib dibuatkan upacara melaspas kecil, dengan sesayut pengambyan, pras penyeneng, suci 2 soroh dibebanten tempatnya, juga disanggar (tempat memuja) menurut banyaknya tempat(linggih)memuga, daging itik yang diguling, jangan dipecah, dan seyogyanya Brahmana Panditalah yang patut membersihkan/mensucikan bangunan itu.

Upacara piodalan bersumber pada tiga cara/jalan diantara 4 jalan/cara yang dikenal, yaitu:

  1. Bhakti Marga
  2. Jnana Marga
  3. Karma Marga

Piodalan dapat dilaksanakan dengan tingkat nista, madya atau utama dengan tata urutan sebagai berikut:

  1. Nurunang(utpati)
  2. Nyejer(stiti)
  3. Nyimpen(pralina)

Mengingat hari Piodalan adalah hari ulang tahun bagi setiap Sanggah, Pemerajan, Pura dan Kahyangan maka hari Piodalan ini seharusnya tidak boleh diubah/diganti dengan hari yang lain lagi.

Apabila dalam suatu lingkungan sanggah yang jumlah penyungsungnya banyak, terjadi halangan batal piodalan karena mengalami musibah atau duka kematian yang berturut-turut dan katakanlah persis jatuh pada hari menjelang Piodalan, maka perlu ditinjau bukanlah hari Piodalannya, melainkan jangka waktu cuntakanya.

Pura Giri Natha, Makassar


Pura Giri Natha

Pura Giri Natha

Jika Semeton Hindu kebetulan bertugas di Makassar jangan lupa menyempatkan diri untuk tangkil ke Pura Giri Natha, Pura Giri Natha terletak di Jalan Perintis Kemerdekaan Makassar. Di pura ini terdapat bangunan Padmasana Agung setinggi sekitar 20 meter, juga dilengkapi balai pawedaan. Di jaba Pura juga terdapat asrama dan ruang belajar untuk sekolah minggu bagi anak-anak Hindu.

Persembahyangan di pura ini rutin dilakukan setiap purnama, tilem dan kajeng kliwon. Selain itu, juga pada hari-hari besar Hindu seperti Galungan, Kuningan dan dharma santhi Panyepian. Piodalan di pura giri natha ditetapkan setiap Purnama sasih kapat.

PURA Giri Natha, Makassar tidak hanya sebagai tempat sembahyang tetapi juga sebagai pesraman,tempat pendidikan anak-anak mulai TK sampai SMA. Pura Giri Natha merupakana pusat pendidikan agama Hindu bagi krama yang tergabung dalam 10 tempek di Kota Makassar. Dari 10 tempek masing-masing terdiri sekitar 50 KK. Mereka bekerja sebagai anggota TNI-Polri atau karyawan swasta dengan jumlah KK lebih dari 450.

Sementara bagi anak-anak SD, SMP dan SMA mengikuti pendidikan agama Hindu dalam sekolah minggu. Peserta sekolah minggu mencapai 300 orang dari anak-anak TK-SMA yang mengikuti pendidikan agama di pura ini.

Untuk diketahui Transmigran asal Bali banyak tersebar di beberapa daerah di Sulawesi Selatan seperti Palopo dan Mamuju. Di Makassar warga Bali selain berprofesi sebagai TNI/POLRi adapula sebagai pegawai negeri sipil dan karyawan swasta.

%d bloggers like this: