Advertisements

Paduarsana

Berbagi tentang: Hindu, Bali dan Budayanya.

Tag Archives: odalan

Pura Penataran Sasih


Pura Penataran Sasih merupakan salah satu pura kahyangan jagat yang terletak di Banjar Intaran, Desa Pejeng, Tampaksiring, Gianyar. Pura Penataran Sasih adalah pura tertua yang merupakan pusat kerajaan pada zaman Bali Kuno. Bahkan seorang arkeolog R. Goris dalam buku ”Keadaan Pura-pura di Bali” juga menyebutkan bahwa pusat kerajaan pada zaman Bali Kuno terletak di Bedulu, Pejeng.

Pura Penataran Sasih juga merupakan pura penataran sekaligus sebagai pemujaan awal terjadinya kehidupan di dunia. Sedangkan jika berpijak dari hasil penelitian terhadap peninggalan benda-benda kuno di areal pura, maka diduga Pura Penataran Sasih telah ada sebelum pengaruh Hindu masuk ke Bali. Diperkirakan hal tersebut setara dengan zaman Dongson di negeri Cina, sekitar 300 tahun Sebelum Masehi. Sementara itu adanya Hindu masuk ke Bali diperkirakan sekitar abad ke-8.

Nekara perunggu yang terdapat di Pura Penataran Sasih mengandung nilai simbolis magis yang sangat tinggi. Pada nekara tersebut terdapat hiasan kodok muka sebagai sarana penghormatan pada leluhur sebagai pelindung. Dalam kaitannya ini simbolis magis tersebut berfungsi sebagai media untuk memohon hujan.

Di samping nekara perunggu, di Pura Penataran Sasih juga terdapat peninggalan berupa pecahan prasasti yang ditulis pada batu padas. Hanya tulisan yang mempergunakan bahasa Kawi dan Sansekerta itu tidak bisa dibaca karena termakan usia. Namun, dari hasil penelitian yang dilakukan, ada kemungkinan pecahan prasasti tersebut berasal dari abad ke-9 atau permulaan abad ke-10. Di Pura Penataran Sasih juga tersimpan pula beberapa peninggalan masa Hindu masuk ke Bali, seperti prasasti dari batu yang berlokasi di jeroan di bagian selatan. Prasasti tersebut berkarakter huruf dari abad ke-10. Di bagian jaba pura, di sebelah tenggara ada fragmen atau bekas bangunan memuat prasasti beraksara kediri kwadrat (segi empat) yang menyebutkan Parad Sang Hyang Dharma yang artinya bangunan suci.

Pura Penataran Sasih sendiri terdiri atas lima palebaan, meliputi Pura Penataran Sasih sebagai pura induk. Bagian utara terdapat Pura Taman Sari, Pura Ratu Pasek, dan Pura Bale Agung. Sedangkan untuk bagian selatan terdapat Pura Ibu. Untuk areal Pura Penataran Sasih terutama di jeroan terdapat beberapa pelinggih. Dari pintu masuk, pada sisi jaba tengah terdapat bangunan Padma Kurung sebagai tempat penyimpenan Sang Hyang Jaran.

Deretan bagian timur terdapat bangunan pengaruman yang biasanya difungsikan sebagai tempat menstanakan simbol-simbol Ida Batara dari Pura Kahyangan Tiga di seluruh Pejeng. Pada bagian utara balai pengaruman terdapat pelinggih Ratu Sasih. Di samping itu, ada pula pesimpangan Ida Batara Gana dan gedong pasimpangan Ida Batara Brahma di deret selatan. Sementara itu, pada bagian utara terdapat gedong pasimpangan Batara Wisnu, dan di bagian barat terdapat gedong pasimpangan Batara Mahadewa.

Untuk piodalan di Pura Penataran Sasih terbagi dalam dua bagian. Tiap 210 hari tepatnya Redite Umanis, wuku Langkir, berlangsung upacara yang dinamakan upacara panyelah yang berlangsung selama tiga hari. Sedangkan untuk karya agung berlangsung pada purnama kesanga, nemu pasah.

Tarian Sang Hyang Jaran

Di samping sebagai pura yang menyimpan benda-benda purbakala, Pura Penataran Sasih juga terkenal dengan tarian sakralnya yakni tarian Sang Hyang Jaran. Tarian tersebut dipentaskan bilamana di Pura Penataran Sasih diselenggarakan upacara besar seperti upacara ngenteg linggih dan caru balik sumpah.

Tarian ini biasanya dibawakan oleh empat orang penari. Bahkan, untuk penarinya ini bukanlah orang sembarangan. Untuk penari biasanya akan hadir beberapa waktu sebelum tarian tersebut dipentaskan. Kehadirannya tersebut terjadi secara mendadak atas petunjuk sesuhunan. Orang tersebut akan tiba-tiba karauhan (kesurupan). Orang yang karauhan tersebut bisa saja warga dari luar daerah Pejeng.

Terima kasih: Babad Bali

Advertisements

Tattwa Piodalan


Setiap sanggah, Pemerajan, Pura dan Kahyangan yang telah selesai dibangun akan dibuatkan suatu upacara pengurip-urip dan kemudian dilanjutkan dengan upacara Melaspas. Ketentuan ini dapat kita jumpai dalam lontar Dewa Tattwa, yang bunyinya sebagai berikut:

“Nihan tingkahing angwangun Kahyangan Dewa, ring wus puput, salwiring pakadanya wenang maplaspas alit, sesayut pengambyan, pras penyeneng, suci 2 soroh, ring banten genahnya, mwang ring sanggar ngawilang kwehning sanggar, iwak itik ginuling, aywa sasigar, teka wenang Brahmana Pandita anglukat wangunan ika”.

Terjemahana bebas: “Demikianlah tata cara membangun tempat memuja Hyang Widhi Wasa, pada saat selesai dibangun, segala peralatan/bahan (Bangunan) wajib dibuatkan upacara melaspas kecil, dengan sesayut pengambyan, pras penyeneng, suci 2 soroh dibebanten tempatnya, juga disanggar (tempat memuja) menurut banyaknya tempat(linggih)memuga, daging itik yang diguling, jangan dipecah, dan seyogyanya Brahmana Panditalah yang patut membersihkan/mensucikan bangunan itu.

Upacara piodalan bersumber pada tiga cara/jalan diantara 4 jalan/cara yang dikenal, yaitu:

  1. Bhakti Marga
  2. Jnana Marga
  3. Karma Marga

Piodalan dapat dilaksanakan dengan tingkat nista, madya atau utama dengan tata urutan sebagai berikut:

  1. Nurunang(utpati)
  2. Nyejer(stiti)
  3. Nyimpen(pralina)

Mengingat hari Piodalan adalah hari ulang tahun bagi setiap Sanggah, Pemerajan, Pura dan Kahyangan maka hari Piodalan ini seharusnya tidak boleh diubah/diganti dengan hari yang lain lagi.

Apabila dalam suatu lingkungan sanggah yang jumlah penyungsungnya banyak, terjadi halangan batal piodalan karena mengalami musibah atau duka kematian yang berturut-turut dan katakanlah persis jatuh pada hari menjelang Piodalan, maka perlu ditinjau bukanlah hari Piodalannya, melainkan jangka waktu cuntakanya.

Pujawali Ngusaba Purnamaning Sasih Kapat ring Pura Tuluk Biyu Batur


PURA Tuluk Biyu Batur Parahyangan Agung Pucak Gunung Abang sané magenah ring Désa Batur, Kecamatan Kintamani, Kabupatén Bangli. Pacang ngamargiang Karya Pujawali Ngusaba Purnamaning Sasih Kapat Warsa 2012. Dudonan karya ring Pura Tuluk Biyu Batur kamargiang ngawit tanggal 16 Septémber 2012 nepet rahina Redité Pon Medangsia kantos tanggal 8 Oktober 2012 rahina Soma Kliwon Klurut.

Mapaiketan sareng dudonan karya punika pengemong miwah prawartaka karya matur piuning majeng Ida Dané Umat Hindu Se-Dharma sareng sami turmaning ngaptiang mangda prasida pedek tangkil sajeroning upacara punika. Ngeninin indik éédan karya sané pacang kamargiang makadi ring sor puniki.

Ring rahina Anggara Paing Pujut tanggal 25 Septémber 2012, Pacang kamargiang pula-pali Rsi Gana Mapiuning Karya, Nuhur Tirta ring Pucak Gunung Abang, Tirta Sapuh Jagat, Tirta Segara Danu, Ngunggahang Sanghyang Raré Anggon, Nanceb Sunari, Sanggar Tawang.

Raris rahina Sukra Kliwon Pujut tanggal 28 Septémber 2012, éédan sané kamargiang inggih punika Ngadegang Bagia Pula Kerti. Bénjangné ring rahina Saniscara Umanis Pujut tanggal 29 Septémber 2012, kamargiang Mapepada Wewalungan, Ida Bhatara-Bhatari Katuran Bhakti Pengodal lan Pesucian.

Salanturnyané tanggal 30 Septémber 2012 nepet rahina Redité Paing Pahang, kamargiang Puncak Karya Mapepada Agung, Pujawali Ngusaba Sasih Kapat. Bénjangné rahina Soma Pon Pahang tanggal 1 Oktober 2012 kamargiang pula-pali Wayon Ageng Walikota Dénpasar miwah Pémkab Karangasem.

Tanggal 2 Oktober 2012 rahina Anggara Wagé Pahang kamargiang Wayon Alit, Bhakti Penganyar Kabupatén Gianyar, miwah Tabanan. Raris rahina Buda Kliwon Pahang tanggal 3 Oktober 2012, kamargiang Bhakti Penganyar Pemkab Bangli.

Salanturnyané rahina Wraspati Umanis Pahang tanggal 4 Oktober 2012 kalaksanayang Bhakti Penganyar Pemkab Klungkung. Bénjangné tanggal 5 Oktober 2012 nepet rahina Sukra Paing Pahang kamargiang Bhakti Penganyar Pemkab Buléléng.

Yéning Bhakti Penganyar Pemkab Jembrana kamargiang ring tanggal 6 Oktober 2012 nepet rahina Saniscara Pon Pahang. Salanturnyané tanggal 7 Oktober 2012 rahina Redité Wagé Klurut kamargiang Bhakti Penganyar Pemkab Badung. Rahina Soma Kliwon Klurut tanggal 8 Oktober 2012, kamargiang Bhakti Pepranian, Ngelantur Ida Bhatara Katuran Bhakti Pengeluhur.

Punika indik dudonan karya sané pacang kamargiang ring Pura Tuluk Biyu Batur, gumanti prasida kapiarsayang sareng sami olih Umat Hindu/Umat Se-Dharma. Dumogi Pujawali sané pacang kamargiang nemoning labda karya, tur paripurna sida sidaning don.

Artikel Olih : Orti Bali | Bali Post, 23 September 2012