Paduarsana

Berbagi Tentang Semua Hal

Tag Archives: rerahinan

Rerahinan/Hari Suci Hindu Juli 2020


Rerahinan atau hari suci agama Hindu bulan Juli 2020 dihimpun dari Kalender Bali cetak terbitan I Ketut Bangbang Gde Rawi serta Kalender Bali Digital.

RerahinanHari Suci Hindu

Image by: Kalender Bali Cetak

  1. Hari Urip
  2. Hari Petetegan
  3. Hari Pengeradanan
  4. Hari Saraswati, Melaksanakan persembahyangan, perayaan turunnya Weda atau ilmu pengetahuan.
  5. Hari Purnama Sasih Kasa, puncak bulan purnama 11.44.02 WIB, pada hari ini juga merupakan Hari Banyupinaruh
  6. Hari Soma Ribek
  7. Hari Sabuh Mas

13. Hari Kajeng Kliwon Uwudan

18. Hari Tumpek Landep

19. Hari Redite Ukir Memuja Bhatara Hyang Guru

20. Hari Tilem Sasih Kasa

22. Hari Buda Cemeng Ukir

24. Hari Bhatari Shri

28. Hari Kajeng Kliwon Enyitan dan Anggara Kasih Kulantir

Odalan di Pura atau Merajan Bulan Juli 2020

04-07-2020. Hari Raya Saraswati. Pura Pasek Tangkas Gempinis dalang Tabanan. Pura Pasek Gelgel sayan Bongkase Abiansemal. Pura Watugunung di Bima. Pura Agung Jagatkarana di Surabaya. Pura Aditya Jaya Rawamangun Jakarta Timur. Pura Pemaksan Banyuning Timur Buleleng. Pura Agung Wira Lokha Natha di Cimahi Jawa Barat. Pura Dadia Agung Bendesa Tangkas Kori Agung Pusat Gerih Desa Gerih Abiansemal Badung. Pura Giri Jaya Natha Balikpapan. Pura Agung Santi Bhuana Brugelette Belgia.

05-07-2020. Purnama Kasa. Aci-aci Penaung Taluh di Penataran Agung Besakih. Pura Gunung Kuripan di Lombok. Pura Tirta di Besakih. Pura Purnama di Cemangon Sukawati, Pura Amrta Jati Kompleks ALRI Pangkalan Jati Cinere Jakarta Selatan, Pura Jagatnatha di Kota Singaraja, Pura Dang Hyang Tulus Dewa Desa Apuan-Susut-Bangli, Pura Jagatdhita Selong-Lombok Timur, Pura Agung Pasek Gelgel Gobleg-Banjar Buleleng. Pura Desa. Pura Puseh di Batur Kintamani. Pr. Asah (Alas Harum) Dusun Batur Kintamani. Pura Dalem Kedewatan di Celuk-Sukawati. Pura Agung Mandara Giri Gunung Semeru-Lumajang Jawa Timur. Pura Pengubengan di Besakih. Pura Penataran Agung Sukawati. Pura Bukit Mentik Gunung Lebah-Batur Kintamani, Mr. Agung Puser Jagat Meranting Batu Kanding-Nusa Penida. Pura Nuansa Udayana, Kori Nuansa Jimbaran.Pura Tianyar, Pikat, Dawan Klungkung.

06-07-2020. Some Ribek. Pura Jati di Jembrana. Pura Kawitan Batugaing di Bangli. Pura Tirta Wening Tambak Sari Surabaya.

08-07-2020. Hari Raya Pagerwesi. Pura Laban Sindu Jiwa Kedewatan Ubud. Pura Kehen di Bangli. Pura Wirabuana Magelang Jawa Tengah. Pura Padang Sakti Tangtu Denpasar Timur. Pura Jogan Agung di Ketewel Sukawati. Pura Gadung Pengiasan Dauh Puri Denpasar. Pura Pasek Gelgel Buruan Kaja Tabanan. Pura Pasek Gobleg Kerambitan tabanan. Pura Pasek Gelgel Meliling Tabanan. Pura Masceti Selasih sanding Tampak Siring, Mr. Paek Gaduh Buduk. Pura Dadia Pasek Gelgel Kelabang Moding. Merajan Pasek Gelgel Sekalan Marga. Pura Dalem Ularan Banjar Tatasan Kaja Denpasar. Pura Siwa/Pasek Toh Jiwa Penebel Tabanan. Pura Pasek Ketewel Sempidi Mengwi. Pura Luhur Giri Selaka Kec. Tegal Delimo Alas Purwo Banyuangi. Pura Sada Banjar Gaduh Desa Kaba-Kaba Kediri Tabanan.

18-07-2020. Hari Tumpek Landep. Pura Pasek Gelgel Pedungan Denpasar Selatan. Pura Agung Pasek Tangun Titi kaler Tabanan. Pura Agung Pasek Silamadeg Tabanan. Pura Pasek Tangkas Kediri Tabanan. Pura Kerta di Banyuning Barat Buleleng. Pura Dalem Tenggaling Sengguan Singapadu. Pura Kawitan Arya Wang Bang Pinatih Peguyangan Singaraja. Pura Bhujangga Weisnawa Tegalcangkring Jembrana. Pura taman Desa Bubunan Seririt Buleleng. Pura Penataran Pande Dalem Batur Jati Banjar Pandean Mengwi. Pura Dalem Pingit Br, Taro Kaje Tegalalang. Pura dadia Pasek Gelgel Gobleg di Desa Selat Sukasada Buleleng. Pura Batur Arya Warih Kepaon Cengolo Sudimara Tabanan. Pura Ida ratu Pande di Besakih, Mr. Pasek Toh Jiwa Tangungtiti. Pura Penataran Pande Kusamba Klungkung. Pura Penataran Agung Pinatih Tulikup Banjar Menak Desa Tulikup Gianyar. Pura Agung Tirta Bhuana, Bekasi, Jawa Barat.

19-07-2020. Redite Umanis Ukir. Sangah Gede Dukuh Segening Tegal Tugu Gianyar.

22-07-2020. Buda Wage Ukir. Pura Pasar Agung Besakih. Pura Pasek Bendesa Pasar Badung Legian Kuta. Pura Gede Gunung Agung Dukuh Munggu Badung, Hyang Agung Pura Ibuwanasari Tegal. Pura Puseh/Pura Desa di Bebalang Bangli. Pura Dalem Perancak Badung. Pura Pasek Bendesa Hyang Selat Kerobokan Badung. Pura Kekeran Langit Sading Mengwi.

28-07-2020. Anggar Kasih Kulantir. Pura Penataran Tangkas Sukawati. Pura Dalem Lagan Bebalang Bangli. Pura Puseh Lembeng Ketewel Sukawati. Pura Pasek Gelgel Penulisan Kerambitan Tabanan. Pura Gaduh Sanding. Pura Dalem Gandamayu Klungkung. Pura Sanghyang Tegal Banjar Taro Kaja Tegalalang.

29-07-2020. Buda Umanis Kulantir. Pura Pasek Tangkas kaler Tabanan. Pura Gaduh

 

Rerahinan Bulan Juli 2019


Image By: Leak Bali

1 Juli 2019. Soma Paing Warigadean. Memuja Ida Sang Hyang Widi/Bhatara Brahma dan menghaturkan sesaji di merajan/sanggah kemulan.

2 Juli 2019. Tilem.

3 Juli 2019. Buda Wage Warigadean.

5 Juli 2019. Hari Bhatara Sri.

9 Juli 2019. Anggar Kasih Julungwangi. Hari ini juga disebut Anggar Kasih Penguduhan yang bertujuan untuk memulai mengadakan pembersihan pada tiap-tiap Parhyangan dalam rangka menyambut hari raya Galungan.

16 Juli 2019. Purnama.

18 Juli 2019. Sugihan Jawa. Pada hari ini juga disebut Parerebon, turunlah semua Bhatara ke dunia. Mengaturkan pengeresikan dab canang raka di merajan/paibon.

19 Juli 2019. Kajeng Keliwon Uwudan.

19 Juli 2019. Sugihan Bali. Manusia hendaknya memohon kesucian, pembersihan lahir batin kehadapan semua Bhatara. Menghaturkan pengeresikan serta runtutannya di merajan/paibon.

21 Juli 2019. Hari Penyekeban. Pada hari ini sebaiknya waspada dan hati-hati serta menguatkan iman agar tidak tergoda, kena pengaruh Sang Bhuta Galungan. Penyekeban berarti berusaha untuk menguasai/mengendalikan diri.

22 Juli 2019. Penyajaan Galungan. Perlu berhati-hati dan mawas diri karena adanya pengaruh dari Sang Bhuta Dunggulan.

23 Juli 2019. Penampahan Galungan. Pada hari ini dikuasai oleh Sang Bhuta Amengkurat. Oleh karenanya setelah matahari terbenam dialakukan upacara biakala (mabiakala) agar tetap terhindar dari pengaruh Kala Tiganing Galungan yang dilakukan di halaman rumah. Saat ini juga dipasang penjor lengkap dengan segala hiasannya.

24 Juli 2019. Hari Raya Galungan. Hari ini merupakan peringatan atas terciptanya alam semesta beserta isinya dan kemenangan dharma melawan adharma. Umat Hindu melakukan persembahan kehadapan Sang Hyang Widi dan Dewa/Bhatara dengan segala manifestasinya sebagai tanda puji syukur atas rahmatnya serta untuk keselamatan selanjutnya. Sedangkan penjor yang dipasang di muka tiap-tiap perumahan merupakan persembahan kehadapan Bhatara Mahadewa yang berkedudukan di Gunung Agung.

25 Juli 2019. Manis Galungan. Melakukan upacara nganyarin/penyucian di merajan/sanggah kemulan yang ditujukan kehadapan Hyang Kawitan dan Leluhur.

27 Juli 2019. Pemaridan Guru. Kembalinya para Dewa ke Sunyaloka dengan meninggalkan kesejahteraan dan panjang umur pada umatnya. Pada hari ini dilakukan upacara keselamatan, bersembahyang dengan maksud menghaturkan suksma dan mohon penugrahan kerahayuan.

28 Juli 2019. Ulihan. Pada hari ini menghaturkan canang raka dan runtutannya kehadapan Bhatara-Bhatari. Beliau kembali ke singgasana/Kahyangan masing-masing.

29 Juli 2019. Pemacekan Agung. Hari ini dilakukan pemujaan terhadap Sang Hyang Widi/Sang Hyang Prameswara dengan menghaturkan upacara memohon keselamatan. Sore hari (sandikala) dilakukan upacara segehan di halaman rumah dan di muka pintu pekarangan rumah yang ditujukan kepada Sang Kala Tiga Galungan beserta pengiringnya agar kembali dan memberi keselamatan.

31 Juli 2019. Buda Paing Kuningan. Pujawali Bhatara Wisnu.

31 Juli 2019. Tilem.

Sumber: http://www.kalenderbali.org

Kajeng Kliwon Pemelastali


Rahajeng Rahina Kajeng Kliwon “Pemelastali” Minggu 11 Maret 2018- Kita tentu tidak asing dengan rahina Kajeng Kliwon. Kajeng Kliwon merupakan salah satu hari suci dalam Agama Hindu. Seperti yang kita ketahuin rerahinan dibali cukup banyak. Bahkan, hampir setiap minggu pada kalender Bali terdapat hari penting bagi umat Hindu. Namun, ada yang spesifik, salah satunya adalah Kajeng Kliwon Pamelastali atau Watugunung Runtuh.

FB_IMG_1520772967858

Image By: Made Tanti, Melasti di Surabaya Tanggal 11 Maret 2018.

Watugunung adalah nama wuku terakhir dari perhitungan pawukon di Bali. Nama Watugunung berasal dari cerita Watugunung. Konon Watugunung adalah sesorang yang kuat dan sakti. Wuku ini memiliki Urip 8 dan berada pada urutan ke-30. Banyak cerita yang berkembang tentang Watugunung. Dalam lontar Medang Kemulan disebutkan bahwa Watugunung merupakan putra Dewi Sintakasih yang merupakan permaisuri Kerajaan Kundadwipa.

Sejarah Kajeng Kliwon Pemelastali.
Disebutkan Raja Kulagiri yang memerintah di Kundadwipa  memiliki dua orang istri, yaitu Dewi Sintakasih dan Dewi Sanjiwartia. Suatu ketika Raja Kulagiri sedang bertapa di Gunung Semeru, meninggalkan istrinya Dewi Sintakasih yang sedang mengandung. Semakin lama, perut Dewi Sintakasih kian membesar. Akhirnya, ia memutuskan untuk menyusul Raja Kulagiri ke Gunung Semeru. Ternyata, di tengah perjalanan menuju puncak gunung, Dewi Sintakasih melahirkan tepat di atas batu besar yang datar. Tanpa disadari, sang bayi yang dilahirkan terjatuh.

Anehnya, sang bayi tak cacat sedikitpun. Yang lebih aneh lagi, batu besar yang ditimpa bayi  tersebut malah terbelah menjadi dua bagian.

Atas anugerah Dewa Brahma, bayi Dewi Sintakasih tersebut diberikan nama I Watugunung. Dewa Brahma bersabda, bahwa Watugunung akan menjadi seseorang yang sakti dan terkenal, serta tidak akan mati terbunuh oleh Dewa, Detya, Denawa, Asura, maupun manusia. Namun, Watugunung dapat dikalahkan dan dibunuh oleh Dewa Wisnu yang berwujud sebagai kura-kura (Kurma).

Seiring berjalannya waktu,Watugunung mengalami pertumbuhan sangat pesat, nafsu makannya pun tinggi dan membuat ibunya kewalahan. Suatu hari, Watugunung meminta makan dan ibunya sudah kewalahan dan tidak mampu menahan emosinya. Akibatnya, kepala Watugunung dipukul oleh ibunya dengan sendok nasi, sehingga  kepala Watugunung  luka dan berdarah. Akibat kejadian itu, Watugunung pergi meninggalkan istana.

Konon, dalam perjalananya pergi meninggalkan kerajaan, ia menjadi seorang perampok. Semua kerajaan mampu ditaklukan Watugunung,  termasuk Kerajaan Kundadwipa yang merupakan kerajaannya dahulu. Di sana ia menikahi Dewi Sintakasih yang tak lain adalah ibunya sendiri.

Namun, suatu ketika, Dewi Sintakasih sedang mencari kutu di kepala Watugunung. Dilihatlah luka bekas pukulan sendok nasi di kepala Watugung. Akhirnya, karena merasa berdosa dan ingat bahwa yang bisa mengalahkan Watugunung hanya Dewa Wisnu, maka Dewi Sintakasih memohon kepada Watugunung agar menjadikan Dewi Sri Laksmi yang tak lain adalah istri Dewa  Wisnu untuk dijadikan madu.

Keinginan itu membuat Dewa Wisnu menjadi marah besar. Namun, kemarahan Dewa Wisnu tidak membuat Watugunung takut, tetapi malah menantang Dewa Wisnu untuk berperang. Peperangan pun tidak dapat dihindari, Dewa Wisnu menjelma menjadi seekor Kurma atau kura-kura bersenjatakan cakra. Dan, sejurus kemudian Watugunung mampu dikalahkan oleh Dewa Wisnu. Dan, hari itu bertepatan dengan  kekalahan Watugunung  disebut sebagai Hari Watugunung Runtuh atau Kajeng Kliwon Pemelastali.

“Kajeng Kliwon Pamelastali juga diambil dari cerita Watugunung. Di mana, Watugunung  sebagai orang yang sakti, namun tidak memiliki kepintaran. Hal inilah yang menjadi awal dari urutan Hari Suci Saraswati yang diyakini sebgai hari turunnya ilmu pengetahuan. Dalam hal ini, yang mampu memerangi kebodohan adalah ilmu pengetahuan,” ujar Dosen Universitas Hindu Indonesia I Kadek Satria

Dijelaskan Satria, Pamelas artinya melepaskan, dan tali memiliki arti sarana mengikat. Jadi, Pamelastali memiliki makna melepaskan ikatan. Ikatan apa yang dilepas? Yaitu ikatan kebodohan dan sifat buruk dari Watugunung.

Nah, setelah Watugunung kalah dalam peperangan dengan Dewa Wisnu, keesokan harinya ia menjadi mayat atau orang Bali menyebutnya dengan watang. “Sehingga, hari Senin setelah Watugunung Runtuh dinamakan Soma Candung Watang. Hari itu untuk memperingati bahwa Watugunung telah mati dan menjadi mayat,” ujar pria yang juga pimpinan Pasraman Pasir ukir di Buleleng ini.

Sedangkan keesokan harinya, mayat Watugunung diseret atau bahasa balinya dipaid oleh Dewa Wisnu, sehingga pada hari Selasa disebut sebagai hari Anggara Paid-paidan. Pada saat Watugunung diseret oleh Dewa Wisnu, ditemukanlah oleh Bhagawan Boda. Atas permohonan Bhagawan Boda, Dewa Wisnu mengizinkan agar Watugunung dihidupkan kembali. Oleh karena itu, pada hari Rabu dikenal dengan sebutan Budha Urip.

Setelah hidup kembali, Watugunung metegtegan (istirahat sejenak) terlebih dahulu, bagaimana halnya seperti orang baru bangun. Sehingga hari itu dinamakan hari Wraspati Panegtegan. Setelah itu, pada hari Jumat, Watugunung menyadari bahwa apa yang dilakukan adalah sebuah kesalahan yang besar, sehingga ia harus memohon kepada Tuhan agar diberikan pengampunan. Dan, hari itu dikenal dengan sebutan Sukra Pangredanan.

Selanjutnya, puncak dari Wuku Watugunung adalah hari suci Saraswati, pada hari itu diyakini sebagai hari turunnya ilmu pengetahuan yang dapat mengalahkan kebodohan. “Jadi, pada hari Minggu yang merupakan awal wuku Watugunung hendaknya kita melepaskan ikatan atau sifat buruk Watugunung, dan pada akhir wuku Watugunung kita memuja Tuhan sebagai anugerah atas ilmu pengetahuan,”

Terima kasih: Bali Express

%d bloggers like this: