Paduarsana

Berbagi Tentang Semua Hal

Tag Archives: leluhur

Napi Nike Leluhur


Orti Bali, Bali Post- Sané encén kawastanin leluhur? Kocap Ida bhatara-bhatari sané malinggih ring rong tiga ring mrajan, sané sampun lebar. Sakéwanten manut kapercayaan krama Bali Hinduné para leluhur i ragané taler numadi lan numitis (kabaos ngidih nasi) kaangga oka-oka lan putu-putu i ragané. Punika awinan nyayangin lan miara oka lan putu taler pateh ring bahkti majeng leluhur.

Siosan ring leluhur-leluhur sané sampun séda, i raga taler madué anak lingsir sané kantun nyeneng, sané yusanné taler luhuran ring i raga. Punika awinan, pangartosan indik leluhur nénten ja mararian ring sané sampun séda kémanten, patut taler kakeniang majeng anak alit lan anak lingsir.

Parisolah krama Baliné pungkuran puniki majeng leluhur sané mangga anak alit lan anak lingsir sampun tiwal pisan. Akéh krama Baliné sané mrika-mriki guber kawitan, nyumbungang leluhur, sakéwanten tan yakti-yakti urati ring anak alit lan anak lingsir. Samaliha wénten taler krama Bali sané setata mrika-mriki makta aran leluhurnyané, jemet numbas berita mangda prasida setata munggah koran sakéwanten marikosa alit-alit sané kadadosang pangabihnyané, miwah setata ngobat-abit anak lingsir, sakadi raganné sané pinih patute.

Akéh taler krama Baliné mangkin sané banget nyumbungang para leluhurnyané antuk makarya banten-banten ageng, ngabén lan mamukur ageng, lan upacara siosan sané taler ageng, sakéwanten lali malaksana becik lan lipia ngaturang genah becik majeng para penglingsiré sané kantun nyeneng, lan kirang uratian ring anak alit.

Contoné ring galah dibi, ri nedeng krama Hindu Baliné ngrayaang rahina Kuningan pinaka hari raya majeng leluhur, ri kala alit-alité kaaturan ngayab tébog pinaka simbul leluhur sané numadi, akéh sané mararian wantah kantos ngayabang lan ngaturang tébog, nénten sumeken ngresepang untengnyané. Kénten talér majeng anak lingsirsané kantun nyéneng, kadi tan kasapa, kabanggiang ring bucu-bucu jero-jeroné soang-soang, kadi kaengkebang saking ramianyane upacara.

Ngaluhurang leluhur, patutné tan ja wantah antuk banten, taler antuk uratian majeng anak alit lan anak lingsir. Lan sané pinih abot taler antuk setata malaksana becik, nglanturang parisolah becik para leluhuré nguni.

 

 

 

Memahami Pengertian Pura Kawitan


Dilihat dari segi fungsinya, ada 2 (dua) jenis pura yaitu: Sebagai tempat memuja Hyang Widhi(Dewa Pratistha) dan sebagai memuja roh suci leluhur(Atma Pratistha).  Ditinjau dari sisi karakternya, pura dibagi lagi menjadi empat kelompok yaitu: Pura Kahyangan Jagat, Pura Kahyangan Desa, Pura Swagina dan Pura Kawitan.

Pura Kawitan adalah tempat pemujaan roh suci leluhur dari umat Hindu yang memiliki ikatan “wit” atau leluhur berdasarkan garis keturunannya. Jadi Pura Kawitan bersifat spesifik atau khusus sebagai tempat pemujaan umat Hindu yang mempunyai ikatan darah sesuai dengan garis keturunannya. Contoh-contoh pura yang termasuk dalam kelompok Pura Kawitan antara lain: Sanggah/Merajan, Pura Ibu, Dadia, Pedharman, dan yang sejenisnya.

Pura Panti dan Pura Dadia pada dasarnya berada pada kelompok dan pengertian yang sama. Artinya apa yang dimaksud dengan Pura Panti dapat pula disebut dengan Pura Dadia. Sama halnnya dengan sebutan sanggah dapat pula disebut dengan istilah merajan. Yang membedakannya hanyalah terletak pada jumlah penyiwi atau pemujanya.

Di dalam lontar sundarigama bahwa: Bhagawan Manohari, beliau beraliran Siwa mendapatkan tugas dari Sri Gondarapati, memelihara dengan baik Sad Kahyangan kecil, sedang dan besar, sebagai kewajiba semua orang. Setiap 40 pekarangan rumah(keluarga) disabdakan mendirikan panti, adapun setengah dari jumlah tersebut(20 keluarga) agar mendirikan Palinggih Ibu, kecilnya 10 pekarangan keluarga mendirikan palinggih Pratiwi(Pertiwi) dan setiap keluarga mendirikan Palinggih Kamulan(sanggah/merajan).

Diluar isi yang tersurat diatas tetapi masih termasuk dalam kelompok Pura Kawitan adalah Pedharman yang dipandang sebagai tempat pemujaan tertinggi untuk memuja leluhur. Apakah dalam satu pedharman umat Hindu saling mengenal satu dengan yang lainnya? belum tentu. karena keturunan yang sekarang adalah keturunan yang kesekian puluh kalinya dari leluhur yang bersangkutan. Tentu berbeda jika bersembahyang di Pura Kawitan yang tergolong sanggah sampai Pura Panti masih dapat saling mengenal karena akan lebih mudah menemukan hubungan keluarga dalam susunan keluarganya. Dewasa ini banyak umat Hindu yang berusaha mencari jejak silsilah atau asal muasal leluhurnya sampai keberadaannya. Hal ini tentu sangat positif untuk menumbuhkembangkan ajaran Pitra Puja dimana kita diwajibkan untuk selalu bhakti/menghormati kepada para leluhur yang telah suci(Atma Sidha Dewata).

%d bloggers like this: