Advertisements

Paduarsana

Berbagi Tentang Semua Hal

Tag Archives: upacara otonan

Otonan/Weton: Ulang Tahun Adat Bali


Jika ulang tahun umumnya diperingati setiap 1 tahun sekali maka otonan dilakukan tiap 6 bulan (210) hari. Jatuhnya Otonan akan bertepatan sama persis dengan; Sapta Wara, Panca Wara, dan Wuku yang sama. Misalnya orang yang lahir pada hari Rabu, Keliwon Sinta, selalu otonannya akan diperingati pada hari yang sama persis seperti itu yang datangnya setiap enam bulan sekali (210 hari).

Berbeda dengan peringatan hari Ulang Tahun yang hanya menggunakan perhitungan tanggal dan bulan saja, dengan mengabaikan hari maupun wuku pada tanggal tersebut. Misalnya seseorang yang lahir tanggal 10 Januari, maka hari ulang tahunnya akan diperingati tiap-tiap tanggal 10 Januari pada tahun berikutnya (12 bulan kalender).

Otonan diperingati sebagai hari kelahiran dengan melaksanakan upakara yadnya yang kecil biasanya dipimpin oleh orang yang dituakan dan bila upakaranya lebih besar dipuput aleh pemangku (Pinandita). Sarana pokok sebagai upakara dalam otonan ini adalah; biyukawonan, tebasan lima, tumpeng lima, gebogan dan sesayut.

Menurut tradisi umat Hindu di Bali, dalam mengantarkan doa-doa otonan sering mempergunakan doa yang diucapkan yang disebut sehe (see) yakni doa dalam bahasa Bali yang diucapkan oleh penganteb upacara otonan yang memiliki pengaruh psikologis terhadap yang melaksanakan otonan, karena bersamaan dengan doa juga dilakukan pemberian simbol­-simbol sebagai telah menerima anugerah dari kekuatan doa tersebut.

Sebagai contoh : Melingkarkan gelang benang dipergelangan tangan si empunya Otonan, dengan pengantar doa : “Ne cening magelang benang, apang ma uwat kawat ma balung besi” (Ini kamu memakai gelang benang, supaya ber otot kawat dan bertulang besi).

Ada dua makna yang dapat dipetik dari simbolis memakai gelang benang tersebut adalah pertama dilihat dari sifat bendanya dan kedua dari makna ucapannya. Dari sifat bendanya benang dapat dilihat sebagai berikut :

  • Benang memiliki konotasi beneng dalam bahasa Bali berarti lurus, karena benang sering dipergunakan sebagai sepat membuat lurus sesuatu yang diukur. Agar hati selalu di jalan yang lurus/benar.
  • Benang memiliki sifat lentur dan tidak mudah putus sebagai simbol kelenturan hati yang otonan dan tidak mudah patah semangat.

Sedangkan dari ucapannya doa tersebut memiliki makna pengharapan agar menjadi kuat seperti memiliki kekuatannya baja atau besi. Disamping kuat dalam arti fisik seperti kuat tulang atau ototnya tetapi juga kuat tekadnya, kuat keyakinannya terhadap Tuhan dan kebenaran, kuat dalam menghadapi segala tantangan hidup sebab hidup ini bagaikan usaha menyeberangi samudra yang luas. Bermacam rintangan ada di dalamnya, tak terkecuali cobaan hebat yang sering dapat membuat orang putus asa karena kurang kuat hatinya.

Dalam rangkaian upacara otonan berikutnya sebelum natab, didahului dengan memegang dulang tempat sesayut dan memutar sesayut tersebut tiga kali ke arah pra sawia (searah jarum jam) dengan doa dalam bahasa Bali sebagai berikut: “Ne cening ngilehang sampan, ngilehang perahu, batu mokocok, tungked bungbungan, teked dipasisi napetang perahu “bencah” (Ini kamu memutar sampan, memutar perahu, batu makocok, tongkat bungbung, sampai di pantai menemui kapal terdampar).

Dari doa tersebut dapat dilihat makna:

  1. “Ngilehang sampan ngilehang perahu” bahwa hidup ini bagaikan diatas perahu yang setiap hari harus kesana-kemari mencari sesuatu untuk memenuhi kebutuhan hidup ini. Badan kasar ini adalah bagaikan perahu yang selalu diarahkan sesuai dengan keinginan sang diri yang menghidupi kita.
  2. “Batu makocok” adalah sebuah alat judi. Kita teringat dengan kisah Pandawa dan Korawa yang bermain dadu, yang dimenangkan oleh Korawa akibat kelicikan Sakuni. Jadi hidup ini bagaikan sebuah perjudian dan dengan tekad dan keyakinan yang kuat harus dimenangkan.
  3. “Tungked bungbungan” (tongkat berlobang) adalah bambu yang dipakai kantihan yakni sebagai penyangga keseimbangan samping perahu agar tidak mudah tenggelam karena bambu bila masih utuh memang selalu terapung. “Perahu hidup ini” jangan mudah tenggelam oleh keadaan, kita harus selalu dapat mengatasinya sehingga dapat berumur panjang sampai memper­gunakan tongkat (usia tua).
  4. “Teked dipasisi napetang perahu bencah” (sampai di pantai menemui perahu / kapal terdampar). Terinspirasi dari sistem hukum tawan karang yang ada pada jaman dahulu di Bali, yakni setiap ada kapal atau perahu yang terdampar di pantai di Bali, rakyat Bali dapat dengan bebas menahan dan merampas barang yang ada .pada kapal yang terdampar tersebut. Maksudnya supaya mendapatkan rejeki nomplok, atau dengan usaha yang mudah bisa mendapatkan rejeki yang banyak.

Demikian luhurnya makna doa yang diucapkan dalam sebuah upacara otonan bagi masyarakat Hindu Bali yang dikemas dengan simbolis yang dapat dimaknai secara fisik maupun psikologis, dengan harapan agar putra­-putri yang menjadi tumpuan harapan keluarga mendapatkan kekuatan dan kemudahan dalam mengarungi kehidupan.

Dari: Berbagai sumber

Advertisements

Upacara Otonan “Nelu Bulanin”


Otonan, Nelu Bulanin

OTONAN wantah silih tunggil upacara sané patut kalaksanayang ring Bali olih umat Hindu Bali sané mapaiketan sareng budaya, agama lan dresta. Otonan mawit saking kruna “pawetuan”, inggih punika pakéling rahina embas manut dresta agama Hindu ring Bali madasar Sapta wara, Panca wara, lan Wuku. Upacara puniki ninutin sistem kalénder wuku Bali, sané satata kalaksanayang sawilang 6 bulan utawi 210 rahina. Upacara otonan kasuksmain tur matetujon nebus sakancan laksana kaon sané sampun kalaksanayang mangda molihang kahuripan sané becikan ring kahuripan sané jagi rauh.

Ring Bali katah wénten bacakan upacara minakadi upacara Déwa yadnya, Manusa yadnya, Pitra yadnya, Rsi yadnya miwah Bhuta yadnya. Pamekas ring upacara manusa yadnya sampun kalaksanayang mawit saking raré kantun ring garban ibu i manusa sampun kaupacarain antuk upacara sané kawastanin upacara garba wedana (magedong-gedongan), raris sesampun embas kakawitin ngaturang upacara dapetan, upacara kepus puser, upacara nglepas awon sané kalaksanyaang sesampun anak alit matuwuh 12 rahina, salanturné kalaksanayang upacara tutugambuhan (abulan pitung dina) utawi sané ketah kasambat “upacara macolongan” puniki kalaksanayang sesampun anak alit matuwuh 42 rahina.

Salanturnyané sesampun bayi matuwuh tiga bulan utawi 105 rahina kalaksanayang upacara nyambutin utawi sané ketah kasambat ring sakatah wewidangan pinaka upacara tigang bulanan “nelu bulanin”, raris kalaksanayang upacara satu oton sesampun anak alit matuwuh 210 rahina utawi 6 bulan, Upacara tumbuh gigi ketah kasambat ngempugin, upacara maketus gigi, raris kalaksanayang upacara menék bajang (munggah deha/ truna), salanturné kalaksanayang upacara potong gigi (mapandes/ masangih) upacara puniki matetujon ngirangin Sad Ripu i manusa malarapan nyangih gigi 6 besik, salanturné upacara sané pinih untat wantah upacara pawiwahan ngiket anak lanang lan istri makurenan.

Upacara tigang bulanan “nelu bulanin” ring Bali patut kalaksanayang majeng soang-soang anak alit santukan upacara puniki pinih mabuat. Upacara tigang bulanan matetujon nginkinang anak alité mangda waspada majeng gegodan panca indria, siosan punika taler maka cihna ngaturang suksmaning manah majeng Ida Sang Hyang Widhi Wasa pamekas majeng nyama bajang lan kanda pat sané sampun ngempu raréné ngawit kantun ring garban ibu kantos embas, ri kala punika taler jalaran ngicén anak alité aran santukan sampun kanggehang pinaka manusa tur sampun kadadosang ngenjekin tanah.

Otonan, Nelu Bulanin

Dudonan upacara nelu bulanin lumrahné kapuput olih pinandita miwah jero mangku, miwah kalaksanayang ring jero soang-soang. Upacara puniki nganggén sarana banten miwah sakatah pralambang manut sané sering kakantenan lan kalaksanayang ri kala ida dané madué anak alit. Sajeroning upacara nelubulanin ring kramané salami puniki wénten bacakannyané inggih punika upacara alit sarananyané nganggén banten panglepasan, penyambutan, jejanganan, banten kumara miwah tataban. Kaping kalih wénten bacakan sané agengan masarana banten panglepasan, penyambutan, jejanganan, banten kumara, tataban, pula gémbal, banten panglukatan, banten turun tanah.

Manut agama lan dresta ring Bali, krama Bali sujatiné krama sané akéh madué ritual kaagamaan sané kakuubin ring upacara Manusa Yadnya lan Pitra Yadnya. Ritual agama punika kalaksanayang majeng krama Hindu mawit saking kantun ring sajeroning garba ngantos embas, munggah deha/truna, ngantos mawali ka tanah wayah. Suandra – Bali Post, Senin, 08 April 2012.

 

 

 

%d bloggers like this: