Paduarsana

Berbagi Tentang Semua Hal

Category Archives: Doa-doa

Tata Cara dan Mantram Banten Pejati


Banten Pejati adalah sekelompok banten yang dipakai sarana untuk menyatakan rasa kesungguhan hati kehadapan Hyang Widhi dan manifestasiNya, akan melaksanakan suatu upacara dan mohon dipersaksikan, dengan tujuan agar mendapatkan keselamatan. Banten pejati merupakan banten pokok yang senantiasa dipergunakan dalam Panca Yadnya. Dibawah ini adalah Tata Cara menghaturkan Banten Pejati beserta Mantramnya.

Image by: Halo Pejati

Menyalakan dupa: 

Om Ang dupam samarpayami ya namah svaha

Artinya: Ya Tuhan, hamba puja Engkau dalam sinar suciMu sebagai Brahma, pengantar bhakti hamba kepadaMu.

 

Menghaturkan dupa:

Om Ang dupa dipastra ya namah svaha

Artinya: Ya Tuhan, hamba puja Engkau sebagai Brahma, hamba mohon ketajaman sinar sucimu dalam menyucikan dan menjadi saksi sembah hamba kepadaMu.

Membersihkan bunga dengan asap dupa:

Om puspa danta ya namah svaha

Artinya: Ya Tuhan, sucikanlah kembang ini dari segala kotoran.

Upatti

Upatti ini dilaksanakan untuk membersihkan diri kita, agar dalam melaksanakan pemujaan nanti kita bisa memberikan energi yang bagus terhadap tempat dimana kita akan memuja sehingga bisa memberikan vibrasi yang bagus adapun tahap-tahap yang mesti dilaksanakan dalam melakukan Upatti antara lain :

Asana

Sikap tangan di depan hulu hati dengan sikap deva pratistha

Om Prasada Sthiti Sarira Siva Suci Nirmala ya namah svaha

Karasodana

Om Sodha mam svaha

Om Ati Soddha mam svaha

Pranayama

Tarik nafas : Om Ang namah

Tahan nafas : Om Ung namah

Buang nafas : Om Mang namah

Tangan diatas ubun-ubun dengan sikap Anjali dengan maksud kita memuja Hyang Widhi dengan tulus sehingga kita bisa mendapatkan keheningan pikiran.

Om Hrang Hring Sah Parama Siva Aditya ya namah svaha

Mensucikan bunga dan dupa

Tangan didepan hulu hati dengan sikap deva pratistha, dengan maksud untuk membersihkan sarana dan prasarana yang kita pergunakan dalam memuja Hyang Widhi.

Dupa : Om Ang Dhupa Dipastra ya namah svaha

Bunga : Om Puspa Danta ya namah svaha

Mensucikan Air I

Tangan didepan hulu hati dengan sikap deva pratistha, dengan maksud untuk memohon kepada Devi Gangga agar membersihkan air ini dari segala kekotoran.

Om Puspa Danta ya namah svaha (dalam hati)

Om Hrang Hring Sah Parama Siva Gangga Tirtha Amerta ya namah svaha

Mensucikan Air II

Tangan didepan hulu hati dengan sikap deva pratistha, supaya Siva membersihkan air ini dari segala kekotoran.

Om Puspa Danta ya namah svaha (dalam hati)

Om Siva Amertha ya namah svaha

Lalu bunga dimasukkan ke dalam air

Tangan didepan hulu hati dengan sikap deva pratistha, supaya Sadasiva membersihkan air ini dari segala kekotoran.

Om Puspa Danta ya namah svaha (dalam hati)

Om Sadasiva Amertha ya namah svaha

Lalu bunga dimasukkan ke dalam air

Tangan di depan hulu hati dengan sikap deva pratistha, supaya Paramasiva membersihkan air ini dari segala kekotoran.

Om Puspa Danta ya namah svaha (dalam hati)

Om Paramasiva Amertha ya namah svaha

Lalu bunga dimasukkan ke dalam air

Mempersembahkan Upakara

Astra Mantra

Tangan didepan hulu hati dengan sikap deva pratistha

Om Puspa Danta ya namah svaha (dalam hati)

Om Hung Hrah Phat Astra ya namah

Om Atma Tattvatma Suddha mam svaha

Om Ksama Sampurna ya namah svaha

Om Shri Pasupataye Hung Phat

Om Shriam bhavantu

Sukham Bhavantu

Purnam Bhavantu ya namah svaha

Bunga di buang ke depan

Memepersembahkan dupa

Dupa dipegang dengan kedua tangan di depan hulu hati

Om Ang Brahma Sandhya Namah, Om Ung Visnu Sandhya Namah

Om Mang Isvara Tri Purusa Ya namah svaha

Mantra Pejati ( Daksina, Ajuman, Katipat Kelanan )

Tangan didepan hulu hati dengan sikap deva pratistha

Om Puspa Danta ya namah svaha (dalam hati)

Om Siva sutram yajna pavitram paramam pavitram

Prajapatir yogayusyam

Balam astu teja paranam

Guhyanam triganam trigunatmakam

Om namaste bhagavan Agni

Namaste bhagavan Harih

Namaste bhagavan Isa

Sarva bhaksa utasanam

Tri varna bhagavan Agni Brahma Visnu Mahesvara

Saktikam pastikanca raksananca saiva bhicarukam.

Om Paramasiva Tanggohyam Siva Tattva Parayanah

Sivasya Pranata Nityam Candhisaya Namostute

Om Naividyam Brahma Visnuca

Bhoktam Deva Mahesvaram

Sarva Vyadi Na Labhate

Sarva Karyanta Siddhantam.

Om Jayarte Jaya mapnuyap

Ya Sakti Yasa Apnoti

Siddhi Sakalam Apnuyap

Paramasiva Labhate ya namah svaha

Bunga di buang ke depan (arah Banten) lalu diperciki tirtha

Mantra Canang Sari

Tangan didepan hulu hati dengan sikap deva pratistha

Om Puspa Danta ya namah svaha (dalam hati)

Om tamolah panca pacara guru paduka bhyo namah swaha

Om shri Deva Devi Sukla ya namah svaha

Bunga di buang ke depan (arah Banten)

Mantra ngayabang upakara

Tangan didepan hulu hati dengan sikap deva pratistha

Om Puspa Danta ya namah svaha (dalam hati)

Om Deva Bhatyam Maha Sukham

Bojanam Parama Saamerthan

Deva Baksya Mahatustam

Boktra Laksana Karanam

Om Bhuktyantu Sarva Ta Deva

Bhuktyantu Triloka Natha

Sagenah Sapari Varah Savarga Sada Sidha Sah

Om Deva Boktra Laksana ya namah

Deva Tripti Laksana ya namah

Treptya Paramesvara ya namah svaha

Bunga di buang ke depan (arah Banten)

Mantra Panyeneng/Tehenan/Pabuat

Penyeneng dipegang dengan kedua tangan didepan hulu hati

Om Kaki panyeneng Nini Panyeneng

Kajenengan denira Sanghyang Brahma Visnu Iswara Mahadeva

Surya Chandra Lintang Teranggana

Om shri ya namah svaha.

Isi penyeneng ditaburkan ke depan (arah Banten)

Mantra Peras

Tangan didepan hulu hati dengan sikap deva pratistha

Om Puspa Danta ya namah svaha (dalam hati)

Om Panca wara bhawet Brahma

Visnu sapta wara waca

Sad wara Isvara Devasca

Asta wara Siva jnana

Omkara muktyate sarva peras prasidha siddhi rahayu ya namah svaha.

Bunga di buang ke depan (arah Banten) lalu diperciki tirtha

Pemercikan Tirtha ke semua upakara

Om Pertama Sudha,

Dvitya Sudha

Tritya Sudha

Caturti Sudha

Pancami Sudha

Sudha Sudha Variastu Ya namah svaha.

Om Puspam Samarpayami

Om Dupam Samarpayami

Om Toyam Samarpayami

Sarva Baktyam Samarpayami

Mantra Segehan

Tangan didepan hulu hati dengan sikap deva pratistha

Om Puspa Danta Ya namah svaha (dalam hati)

Om Atma Tattvatma suddha mam svaha

Om svasti-svasti sarva bhuta suka pradhana ya namah svaha

Om shantih shantih shantih Om.

Bunga di buang ke depan (arah segehan) lalu diperciki tirtha

Mantra Metabuh Arak Berem

Sambil mengucapkan mantra sambil menuangkan petabuhan

Om ebek segara, ebek danu

Ebek banyu premananing hulun ya namah swaha.

Terima kasih: Halo Pejati, Input Bali

Artikel lain:

  1. Doa Sarana Banten
  2. Doa sehari-hari agama Hindu
  3. Doa Matirtha, Masekar, Mabija
  4. Membiasakan berdoa untuk anak-anak

Pitra Puja Mantram


Dalam agama Hindu kematian bukan hal yang harus ditangisi. Kematian bukan hal yang harus ditakuti, setiap makhluk hidup akan menjemput kematian pada waktunya dan kita tidak pernah kapan waktu itu akan datang. Sebagai manusia kita hanya bisa mempersiapkan diri untuk menyambut saat kematian menjemput.

INDONESIA-BALI-CULTURE-NGABEN

ngaben

Kematian adalah proses perjalanan lanjutan atman kita menuju Brahman (Hyang Widhi Wasa) setelah persinggahan kita didunia fana ini dengan media jasad kita.

Seperti yang kita ketahui perjalanan atman menuju Brahman hanya berbekal kebajikan dan dibantu oleh doa dari orang-orang yang kita cintai.

Doa tersebut biasa disebut Pitra Puja. Dilakukan oleh sanak keluarga untuk mempermudah perjalanan menuju nirwana. Pitra Puja biasanya dilakukan saat dilakukan ngaben atau dapat pula dilakukan setelahnya.

Berikut adalah prosesi Pitra Puja:

1. Ambil sikap Asana : Om Prasada sthiti sarira siva suci nirmalaya namah svaha
2. Pranayama : Om ang namah, Om ung namah, Om mang namah.
3. Karasodana : (tangan kanan) : Om Suddhamam svah
(tangan kiri) : Om ati suddhamam svaha
PITRA PUJA MANTRAM

Om svargantu Pitaro devah
Svargantu pitara ganam

Svargantu pitarah sarvaya

Namah svada

 

Artinya: Om HyangWiddhi semoga atmanya mendapat tempat disurga
Semoga semua atma yang suci mendapat tempat disurga
Sembah hamba hanyalah kepada HyangWiddhi
Dan hormat hamba kepada semua atma suci.

Om moksantu pitaro devah
Moksantu pitara ganam
Moksantu pitarah sarvaya
Namah svada

Artinya: Om Hyang Widdhi semoga atmanya mencapai moksa
Semoga semua atma yang suci mencapai moksa
Sembah hamba hanyalah kepada HyangWiddhi
Dan hormat hamba kepada semua atma suci.

Om sunyantu pitaro devah
Sunyantu pitara ganam
Sunyantu pitarah sarvaya
Namah svada

Artinya: Om Hyang Widdhi semoga atmanya mendapat ketenangan
Semoga semua atma yang suci mendapat ketenangan
Sembah hamba hanyalah kepada Hyang Widdhi
Dan hormat hamba kepada semua atma suci.

Om bagyantu pitaro devah
Bagyantu pitara ganam
Bagyantu pitarah sarvaya
Namah svada

Artinya: Om Hyang Widdhi semoga atmanya mendapat kebahagian sejati
Semoga semua atma yang suci mendapat kebahagiaan sejati
Sembah hamba hanyalah kepada Hyang Widdhi
Dan hormat hamba kepada semua atma suci.

Om ksamantu pitaro devah
Ksamantu pitara ganam
Ksamantu pitarah sarvaya
Namah

Artinya: Om Hyang Widdhi, semoga atmanya mendapat pengampunan
Semoga semua atma yang suci dibebaskan segala dosa nya
Sembah hamba hanyalah kepada Hyang Widdhi
Dan hormat hamba kepada semua atma suci.

Pitra Puja merupakan japa mantram yang hendaknya diulang 108 kali. diakhiri dengan pamara santih.

 

 

Bapak sudah berdoa?


Sore itu seperti biasa sebelum sampai dikontrakan saya mampir untuk membeli makanan untuk makan malam bersama anak istri. Dua bungkus nasi campur + 1 porsi sate ayam. Dwigana (anak laki-laki saya) senang sekali sate ayam terutama bumbu kacangnya yang paling dia suka.

Sesampainya dirumah setelah mencuci tangan, kaki kamipun bersiap-siap untuk makan, bungkusanpun dibuka satu per satu. Tangan saya memulai mengambil nasi untuk makan. Tiba-tiba si kecil nyeletuk:
Dwigana: Bapak sudah berdoa?
Saya: O, Ya. Bapak lupa. Gimana je Do’anya, dik?
Dwigana: Om anugyahe amthadi sanjiwani ya namah swahe(si kecil menjawab dengan gayanya yang masih belum jelas menyebut kata yang berisi hurup r, maklum umurnya baru 3,5 tahun)

Sayapun mengikutinya:

Om Anugraha amrthadi sanjiwani ya namah swaha.

Dwigana Adistanaya Arsana, image by: personnal collection

Dwigana Adistanaya Arsana, image by: personnal collection

Kita sering lupa untuk mengucapkan doa sebelum makan, kita juga sering lupa untuk mengucapkan doa sebelum melakukan aktifitas(bekerja). Tidak hanya doa-doa itu yang terlupakan, kalau kita boleh jujur seberapa banyak dari kita yang mengucapkan doa saat mengunjungi orang sakit? seberapa banyak dari kita yang ingat doa saat mendengar kematian atau melayat.

Beruntung anak-anak kita sudah diajari berdoa oleh guru-gurunya disekolah dengan begitu anak-anak kita mengajarkan adik-adiknya berdoa sebelum makan.

Mari membiasakan diri untuk berdoa sebelum melakukan sesuatu sebagai contoh bagi generasi Hindu yang akan datang. Hindu memiliki Doa sehari-hari untuk diucapkan agar kita dekat dengan Hyang Widdhi.

%d bloggers like this: