Advertisements

Paduarsana

Berbagi Tentang Semua Hal

Tag Archives: saput poleng

Tentang Saput Poleng


Saput Poleng identik dengan Bali, lembaran kain kotak-kotak hitam-putih ini biasanya dipakai oleh pecalang(keamanan adat)di Bali. Saput Poleng juga sering digunakan saput(baca: Selimut) untuk pelinggih, padmasana atau pohon besar. Selain itu saput poleng juga sering digunakan oleh penari kecak, drama gong dan tokoh-dalam pewayangan. Dewasa ini beberapa restoran dan hotel bahkan menggunakan kain poleng untuk menghiasi interior bangunannya dari sebagai alas meja sampai wallpaper pada bagian tertentu bangunannya.

Saput poleng berupa selembar kain bercorak kotak-kotak dengan warna putih dan hitam seperti papan catur. Menurut tradisi di Bali ada tiga jenis Saput Poleng yaitu saput poleng Rwa Bhineda, Sudhamala dan Tri Datu. Saput Poleng Rwabhineda berwarna putih dan hitam. Warna terang dan gelap sebagai cermin baik dan buruk. Saput Poleng Sudhamala berwarna putih, hitam dan abu-abu. Warna Abu-Abu sebagai peralihan hitam dan putih, atau perpaduan keduanya(Hitam-Putih). Artinya menyelaraskan yang baik dan buruk. Saput Poleng Tridatu berwarna putih, hitam dan merah. Merah simbol rajas (keenergikan), hitam adalah tamas (kemalasan), dan putih simbol satwam (kebijaksanaan, kebaikan).

Saput Poleng sebagai simból masyarakat Hindu di Bali digunakan oleh para pecalang (perangkat keamanan), patung penjaga pintu gerbang, dililitkan pada kulkul/kentongan, dikenakan oleh balian/pengobat tradisional, dihiaskan pada tokoh-tokoh itihasa (Merdah, Tualen, Hanoman, dan Bima), dikenakan oleh dalang wayang kulit ketika melaksanakan pangruwatan/penyucian, dililitkan pada pohon-pohon tertentu, atau dililitkan pada tempat suci yang diyakini berfungsi sebagai penjaga. Pada intinya Saput Poleng digunakan sebagai simbol penjagaan.

Bentuk saput poleng beraneka ragam. Misalnya dari segi warna, ukurannya, hiasannya, hiasan tepinya, bahan kainnya, dan ukuran kotak-kotaknya.
Kain Poleng / Saput Poleng sudah digunakan sejak dahulu. Diperkirakan, kain poleng yang pertama ada dan digunakan umat Hindu adalah kain poleng rwa bhineda. Setelah itu barulah muncul kain poleng sudhamala dan tri datu. Berdasarkan perkiraan, perkembangan warna ini juga mencerminkan tingkat pemikiran manusia, yakni dari tingkat sederhana menuju perkembangan yang lebih sempurna.

Jika dikaitkan dengan Dewa Tri Murti, warna merah melambangkan Dewa Brahma sebagai pencipta, warna hitam lambang Dewa Wisnu sebagai pemelihara dan warna putih melambangkan Dewa Siwa sebagai pelebur. Dewa Tri Murti ini terkait dengan kehidupan lahir, hidup dan mati.

Kain Poleng dalam budaya Bali merupakan pencetusan ekspresi penghayatan konsep Rwa Bhineda, suatu konsep keseimbangan antara baik dan buruk, yang menjadi intisari ajaran tantrik (tantrayana).
Dengan menjaga kesimbangan antara kebaikan dan keburukan dapat menciptakan kedamaian dan kesejahteraan dalam kehidupan.

Diolah: Dari berbagai sumber

Advertisements

Mencari Makna Rwa Bhinneda


Kita tentu tidak asing lagi dengan istilah Rwa Bhinneda. Rwa Bhinneda di lambangkan dengan kain Hitam-Putih atau yang lebih dikenal dengan Saput Poleng atau Kain Poleng. Kata Rwa Bhinneda sangat akrab dengan kehidupan masyarakat Hindu di Bali. Rwa Bhinneda adalah sebuah konsep perbedaan yang diciptakan Hyang Widhi Wasa untuk menciptakan keharmonisan dan keseimbangan alam semesta? Dalam filosofi China disebut dengan YIN-YANG.  Secara harfiah, Rwa Bhinneda terdiri dan 2 (dua) kata yaitu Rwa dan Bhinneda, yang mengandung arti Rwa berarti 2 (Dua) sedangkan Bhinneda berarti Berbeda, Perbedaan.

Berangkat dengan pemahaman diatas, lalu orang mengartikan, bahwa setiap 2 (dua) hal yang berbeda dan nampak bertentangan selalu diistilahkan dengan Rwa Bhinneda. Padahal berbicara masalah Rwa Bhinneda, pemahaman dan pemaknaannya tidak hanya terlihat dalam konteks arti secara harfiah. Rwa Bhinneda, sejatinya membahas tidak hanya membahas yang nampak secara harfiah.

Dewasa ini makna Rwa Bhinneda semakin samar. Setiap perbedaan yang ada dimuka bumi ini sering dihubung-hubungkan dengan Rwa Bhinneda sehingga suatu kejadian sering di-excuse karena konsep Rwa Bhinneda tersebut. Rwa Bhinneda dalam pemahaman masyarakat, sering diartikan suatu sistem yang memutar kehidupan berkrama (bermasyarakat). Dengan kata Rwa Bhinneda ini, suatu perbuatan atau keadaan, maupun waktu yang senantiasa bertentangan. Dengan pertentangan inilah, hidup ini berputar.

Sangat ironi, termasuk mencuri, membunuh dan sejenisnya, ini sering dikatakan sebagai bagian Rwa Bhinneda, sehingga hidup ini berputar. Secara logika, siapapun mänusia itu, baik polisi, tentara, penegak hukum politisi dan lain sebagainya, tentu tidak berharap ada pencurian, pembunuhan, perampokan dan lain-lain. Padahal bilamana dicermati, bahwa ketika tidak ada pencurian, pembunuhan, perampokan dan lain-lain, kehidupan ini tetap berputar.

Tentu terjadi pergeseran pemahaman dalam masyarakat tentang Rwa Bhinneda. Sejatinya Rwa Bhineda, tidak berhubungan langsung dengan perbuatan atau karma. Rwa Bhinneda memiliki hakikat yang sangat rahasia dan esensial. Sehingga tidak semua yang nampak bertentangan disebut Rwa Bhinneda.

Rwa Bhinneda, tidak berhubungan langsung dengan karma atau baik buruknya suatu perbuatan, namun ia bagian esensial dan suatu penciptaan hidup dan kehidupan ini, ia subyek subhasubha karma. Dengan demikian Rwa Bhinneda tidak ditentukan oleh nilai, misal kelahiran seorang wanita bukanlah sebuah kesalahan, demikian halnya laidlaki bukanlah sebuah kebenaran. Berbeda dengan subha-subha karma atau baik buruknya perbuatan perjalanannya menentukan dan ditentukan oleh nilai. Orang berbuat baik pasti bernilai baik di mata Brahman, bila berbuat buruk pasti mendapatkan ganjaran dari Brahman.

Apapun maknanya konsep Rwa Bhinneda telah membentuk karakter orang Bali untuk toleran dan menghargai setiap perbedaan.

%d bloggers like this: