Advertisements

Paduarsana

Berbagi tentang: Hindu, Bali dan Budayanya.

Membentuk Karakter Dengan Catur Paramitha


Rasa kemanusiaan dewasa ini telah mengalami kemerosotan yang mengkhawatirkan, bagaimana tidak setiap hari selalu ada saja kasus yang membuat kita geleng-geleng kepala, kasus pemerkosaan, perampokan, perkelahian antar kampung, pembunuhan, terorisme, korupsi dll. Kalau kita mau jujur ini semua terjadi akibat dari merosotnya moral karena dipengaruhi oleh banyak faktor, namun apapun alasannya tindak kejahatan yang merugikan orang lain tetaplah tidak dibenarkan dan seharusnya menjadi perhatian kita bagaimana membentuk karakter yang bertanggung jawab, welas asih dan memiliki rasa kemanusiaan tanpa batasan ras, agama maupun suku.

Berbicara mengenai pembentukan karakter, Hindu mempunyai landasan yang mengajarkan umatnya menjadi manusia bermoral dan berkarakter, salah satunya adalah Catur Paramitha. Catur Paramitha berasal dari bahasa sanskerta terdiri dari kata Catur yang berarti 4(Empat) dan Paramitha berarti Sifat atau Sikap Utama, Jika diartikan Catur Paramitha adalah 4 (empat)sifat atau sikap utama yang menjadi landasan dalam beretika dan bersusila dalam Agama Hindu.

Catur Paramitha terdiri dari:

  1. Maitri, Ramah, Sopan santun bisa menempatkan diri di dalam masyarakat, mudah bergaul dan senang mencari teman. Banyak memiliki teman, supel berpikiran terbuka dan mampu menyenangkan orang lain dengan prilakunya. Untuk dapat melakukan maitri seseorang hendaknya tidak berbuat bencana yang bersifat maut, jangan membenci. Misalnya: Melakukan perbuatan yang menyebabkan orang lain celaka. menabur benih-benih kebencian.
  2. Karuna, Belas kasihan artinya senantiasa memupuk rasa kasih sayang kepada setiap makhluk. Tidak melakukan perbuatan yang dapat membuat penderitaan, tersiksa, kesengsaraan atau jangan berbuat kejam/bengis.
  3. Mudita, Tersenyum artinya senantiasa memperlihatkan wajah yang riang gembira, bersahabat. Penuh rasa simpati kepada siapa saja. Jauhkan sikap iri, dengki terhadap orang lain dan tidak melakukan perbuatan yang membuat orang lain susah.
  4. Upeksa, Mengalah demi sebuah kebaikan, membalas perlakuan tidak baik dengan kebaikan. maksudnya mungkin tidak mempunyai rasa dendam terhadap orang lain yang telah menyakitinya. Tidak memandang rendah orang lain, tidak menghina orang lain, senantiasa mampu mengendalikan hawa napsu jahat.

Belajar dari Catur Paramitha maka dapat kita mengerti bahwa tindakan jahat apapun bentuknya merupakan cerminan bahwa kualitas moral kian memprihatinkan. Pelaku kejahatan dengan mudah melakukan perbuatan yang membuat orang lain menjadi korbannya.

Catur Paramitha merupakan realisasi dari Tat Twam Asi dimana Engkau adalah Aku, Aku adalah Engkau. Jelasnya jika dicubit itu terasa sakit maka jangan mencubit orang lain. Menyakiti orang lain berarti menyakiti diri sendiri.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: